Baron aux Noir, Pejantan di Malam hari

Gondes saw something naked

Gak tau tanggal berapa, kok gw lupa.. Si Gondes (nama disamarkan atas permintaan yang bersangkutan) tiba-tiba sms ke gw nyuruh siap-siap coz mau maen ke rumah temen gw yang sekarang jadi prajurit, namanya Dhanu (nama asli). Eh, tapi ternyata yang nongol si Cindil (nama juga disamarkan untuk menjaga privasi). Ya udah, akhirnya gw bonceng si Cindil, en transit dulu di rumah Pedhot (ini juga samar-samar). Di sini gw ama Cindil ngobrol2 ngga jelas dulu, sebelum di Gondes dateng en akhirnya datang juga.... Eits.... nggak lupa, kita ber-empat sholat dulu di deket situ... wew.... Soalnya masih seger dalam ingatan tentang touring yang sukses... [baca : tour de Jogja-Klaten].

Oopss... ternyata si prajurit keren itu nggak ada di rumahnya, en terpaksa harus mengunjungi rumah si Kuenthel (nama juga disamarkan). Jreng... jreng... jreng.... sampe di rumah Kuenthel, si Gondes udah masuk duluan kayak nggak punya kemaluan. Owh.... gw ngeliat appeareance si prajurit yang makin keren en macho gitu.... trus ada juga tuan rumah, si Kuenthel yang juga jadi baik hati menjamu tamu yang sebenernya tidak diundang itu. Huehuehheue....

Obrolan jadi meliuk-liuk bagai angin badai yang menghantam pohon... alias jadi nggak jelas... topiknya jadi sering brubah-ubah... Si Cindil yang paling interest, mulai dari nyeritain gossip-gossip yang berkembang, mulai dari si Sartinah yang suka travelling, si Zubaidah yang ikut aliran sesat, sampe si Maimunah yang suka dugem, semuanya dibahas si Cindil dibantu si Pedhot.

Kejadian berangsur stagnan, ya masih ketawa-ketiwi nggak jelas, yang penting perut gw sampai sakit. Ngeliat tingkah anehnya Pedhot, yang lucu aja... lebay aja. Hm.... waktu berangsur maghrib, en gw ama yang paling alim di tempat itu, Pedhot, mulai sholat duluan... Sebelumnya, ada makanan yang disajikan buat kita semua... (matur tengkyu to Kuenthel). Hm.... baru yang lainnya nyusul sholat.

Abis sholat, maunya langsung pulang, tapi ada kejadian keren yang membuat ini jadi berkesan. Si Cindil, tiba-tiba mengutak-atik laptopnya Kuenthel. Cas-cis-cus... eh... nggak sengaja, si Cindil menemukan sesuatu yang sebenernya gag boleh diliat, apalagi kalo bukan video reproduksi (VR). Wew, si Gondes yang libidonya seutil jagung, liat gituan dikit aja, langsung mengambil alih posisi yang ditempati Cindil, en keduanya mulai berantem. Cindil merasa telah melakukan hal yang tidak baik, sehingga si Gondes harus menikmati video favoritnya dengan muka pengen (mupeng). ternyata di situ ada ratusan MB VR, gilaaa....

En, parahnya lagi si Gondes, mboronh tuh VR di flashnya.... ampuunnn..... en, dia nikmati di rumah..... dengan sms yang menguatkan.... hehehueheuhe..... Sampai pulang pun si Cindil tetep marah-marah.... nggak terima... en pengen bales.... Hm.... gw mau nyanyi lagunya Dewiq + Indra Bekti, "eh eh kok gitu sih, loh kok marah...."

*Nama-nama yang dicantumkan tidak betujuan untuk mendiskeditkan seseorang... kalo mengejek mungkin iya.... hehehehe.... say no to drugs, stop global warming... en.... gud night....

Komentar