FieldTrip Tour De Jogja...

Field trip petrologi, ahh... capek rasanya bergelut dengan sejuta voltase masalah dan turunannya... gw bingung sebagai manusia yang lemah ini... nggak bisa mikir... bisanya makan doang... dah... pembukaan yang nggak mutu ini.. ya mo gimana lagi.. kalo emang nggak mutu... tapi.. yang jelas.. kemaren sabtu tanggal 22 November 2008, gw en sekitar 36 mahasiswa Geofisika melakukan kuliah lapangan sehari petrologi bertajuk batuan beku... Buat yang pada belum tahu, batuan beku itu adalah batuan yang terbentuk dari proses vulkanisme.. ato langsung seger dari perut bumi...

Berangkat jam 8 pagi, tapi motor Coco en Rudi tertimpa bencana "Ban bocor".. En mo gak mau tapi terpaksa, semua nunggu di SMK N 1 Sleman (kalo gak salah).. Di sini sih anak-anak pada nge-gerombol nggak jelas... cerita sana-sini.. ngalor-ngidul yang nggak jelas... Ada yang malu-malu.. ada yang berduaan aja... ada yang lebay banget nggak jelas... ada yang dengerin musik.. ada yang curhat cinta-cintaan... ada yang bagi-bagi makan... pokoknya semuanya ada.. itulah geofisika, sayangnya... pada pisah-pisah... ;-(

Coco udah dateng, en perjalanan berlanjut ke pemancingan yang dulu sekitar 4 tahun yang lalu jadi ajang "tempat pembolosan massal" anak SMA 6 Yogyakarta... Itu tempat yang dulu gw kira Kalkun (Kali Kuning)... Itu tempat yang amisnya nggak ketulungan... Tapi, ternyata di sebelah selatannya, ada situs sejarah yang sungguh tertata dengan apik... Yakni situs Candi yang gw sampai sekarang nggak tau namanya.. en gw namain aja itu Candi Amis... Ok, Pak Nukman, selaku dosen Petrologi (paling kanan), kemudian memberikan pengarahan singkat, tentang apa-apa yang harus gw lakuin...

Inilah gambar candi yang sebenernya blum selesei dibangun pada jaman itu (anggap wae tahun 700 Masehi).. Nah, tiba-tiba Gunung Merapi meletus dengan dashyatnya... beberapa kali... awalnya letusan biasa... trus jadi nggak biasa... buktinya ditemukan piroklastik surge dan flow di sini... Walopun udah tua, tapi ternyata sisa vulkanisme di sini belum ter-litifikasi... Wow... sangat menakjubkan... Jadi bisa ditarik kesimpulan bahwa, dulu letusan merapi (laharnya) mencapai tempat ini yang notabene sejauh 30 km dari Gunung Merapi...

Lanjut ke daerah Berbah, di sini di tepi sungai, gw bukan lagi mancing.. tapi di sini terdapat struktur bantal... bukan susu bantal... Yang gw dudukin ini salah satu struktur bantal yang berbentuk cembungan-cembungan yang berkekar radial... Struktur bantal hanya bisa ditemukan di laut dalam (dasar laut)... dan mengapa bisa ada di Jogja??? Nggak laiin en nggak bukan, karena laut dalam terangkat ribuan meter dan bergeser sekitar 300an kilometer berarah 3 derajat dari tempat asalnya belasan juta tahun yang lalu... Kereennnn banget.... Ato kata lain, tempat berbatuan beku basa ini, dekat dengan hot spot bawah laut.. yakni mid oceanic ridge... It's amazing..... I wonder.....

Setelah makan siang, en sholat dhuhur yang dijamak dengan Ashar.. gw en tim melanjutkan perjalanan yang sebenernya bisa lebih cepet kalo cross city... tapi the Komja dalam hal ini Mas Jimbo en Pak Nuki sendiri milih rute panjang bukan main, yakni muter Ring-Road Timur-Selatan-Barat... Ajegile... jauhnya bukan main... sekiatar 20 km... Satu Ringroad itu sekitar 41 km... En sampai di sebuah ranch (padang rumput) yang sangat luas... asik... seger... en ternyata di sini penuh lumpur... Teliti punya teliti, ternyata di sini (jalan godean), terdapat intrusi magma yang nggak nyampe puncak... alias masih di dalam bumi... hasilnya batuan beku intermediat en mempunyai kristal yang bisa dilihat dengan mata... Di sini juga bisa dilihat pelapukan speroidal weathering... yang keren.... Hm.... bagus juga.....

So far, fieldtrip geologi kali ini udah berkeliling ke tiga jenis batuan beku, satu piroklastik, satu basa, satu intermediate, en cuman kurang asam... karena menurut Pak Nukman, di Jogja agak susah nemuin batu beku Asam... Sebenernya gampang sih... di deket Merapi pasti banyak.... kekekeke..... Hm.... Capek.... Hmf... Nggak sabar untuk fieldtrip minggu depan.. batuan sedimen...

Komentar