Apa Beda Jum'atan ala SMP, SMA, en Kuliah???

Kalo ditanya, apa sih bedanya jum-atan ala SMP, SMA en kuliahan... gw paling bisa menjelaskan dengan sedikit kebodohan yang sempurna... Lo tau kan... SMP ampe Kuliahan gw bukan berdasar ke Al-Qur'an en Hadis sehingga kesadaran akan perasaan ber-ketuhanan itu hampir nggak ada... ya... kecuali buat manusia-manusia tertentu aja sih...

SMP

Jadi kalo guru-guru udah pada sibuk menghela (waduw... kayak bebek) manusia-manusia laknat itu (termasuk gw), langsung kabur nggak jelas... sebagian nggosip di depan kelas... di depan kantin.. en di depan kamar mandi... sisanya sok sibuk baca Qur'an di dalam Aula.... Jam 11.40 gitu juga gw en beberapa anak masih sibuk jajan Soto depan Telkom (jaman dulu kan ada Soto depan telkom, tapi sekarang udah nggak ada karena beberapa alasan yang nggak konkrit).. Giliran udah jam 11.50 baru yang namanya tempat wudhu itu antri.... sebagian yang "najis" ama aula biasanya pergi melengos ke mesjid Telkom, secara disini lebih enak en luas... pahit-pahitnya lantai dua jadi rame gara-gara nggak ada yang konsen waktu rakaat pertama... Ujung-ujungnya... biasanya rakaat pertama sebelum rukuk... terjadi chaos... jorok-jorok-an.. tendang-tendangan... colek-colekan... ada juga yang malah pose tidur gaya pantai di depan shaf... en yang lainnya ketawa nggak jelas... kayak semua yang dilakuin itu nggak berdosa aja... Gitu selesai jum-atannya... bisanya ada yang iseng-iseng nyembunyiin sepatu temennya... trus perang mulut... kejar-kejaran... en itulah SMP....

SMA

SMA gw punya mushola sendiri yang letaknya di lantai 2... YA.. seperti kebanyakkan SMA, pasti ada golongan yang sekuler dan golongan yang religi.. En, gw adalah golongan abstein... karena nggak sekuler juga nggak religi... semua serba in the middle... Lha, biasanya, anak-anak rewo binti sekuler itu punya tongkrongan di bawah pohon beringin, en kalo nggak, suka nggak jelas sliwar-sliwer di warung depan jalan... en sebagian yang lain biasanya nggosip di depan kelas en di kantin Bu Untung... Di sisi lain, beberapa manusia golongan kanan, sibuk mempersiapkan mushola tercinta-nya en suatu saat melancarkan pengumuman yang seharusnya nggak penting buat manusia yang sadar akan esensi kehidupan... masa mo sholat jum-at aja pake dipangil segala.,.. pake toa lagi... sangat lebay banget... "Diumumkan bagi temen-temen yang masih di luar, harap segera menuju ke mushola, karena sebentar lagi sholat jum-at akan segera dimulai"... perasaan jadi kayak panggilan mo nonton Twilight aja... Nah, pas udah diumumin gitu... nggak serta merta anak-anak jadi lari... kayak siapa-cepat-dia-dapet-pahala... Sekitar 15 menit dari pengumuman itu (ato sekitar jam 12.00) baru anak-anak sekuler kebangeten itu sibuk lari en cepet-cepatan wudhu... mana space buat wudhu itu sempit banget... coz, cuman sekitar 5 x 8 meter... Ya iyalah... mana mereka masuk shaff-shaff belakang yang nggak jelas halal-haramnya.. (emang makanan).. Pernah suatu saat apa suara adzan itu nggak kedengeran sampai luar, jadi sekitar 30-35 anak-anak golongan sekuler itu baru sampai ke mushola lengkap dengan suara langkah larinya pas imam mulai mengangkat takbirratul-ikhram... Ya, pastinya konsentrasi jama-ah (termasuk gw) jadi kacau... Jadi.. pas selesei jum-atan pun banyak yang menunaikan rakaat ketiga di sholat jum-at... beberapa malah baru selesei wudhu pas sholat udah selesei... GIla!!! Makin tua makin Gila!!!!

Kuliahan...

Kalo di kuliahan masih bertingkah kayak anak SMP ato SMA pasti bener-bener saraf tuh orang... secara MIPA isinya anak-anak STNK semua... ya mana ada aksi-aksi menakjubkan kayak tadi... Yang sekuler itu biasanya dapet tempat ato sengaja menempatkan diri di shaff balakang... apalagi (maav), dosen-dosen kita yang kayaknya jarang ketemuan... sampai di shaff aja masih asik ngerumnpi.. pengen sih gw ikutan ngrumpi... paligh-paling masalah cewek berbaju putih... sisanya paling anak-anak pegawai klaster yang menohok en sok tampil apa adanya dengan gaya rambut yang nggak biasanya... Ck... ck... Kalo di jaman kuliahan ini, yang gw cermati adalah keadaan shaff yang putus-putus... apalagi yang bagian belakang... kalo nggak ada karpet.. ato nggak kebagian karpet.. trus misuh-misuh nggak jelas... njuk minggat en mletas nggak tau kemana... yah... kalo udah selesei jum-atan di kuliahan yang pastinya membosankan... kali-kali bisa interupsi ama yang khutbah nape??? ato ada leluconnya gitu... Masa dulu jaman SMA gw khutbah semua jama-ah pada ketawa semua, Anjrit!!! Lha sekarang malah banyak yang tidur dengan tenang daripada yang mendengarkan dengan sopan... Seandainya ada koran, gw milih baca koran aja... tapi itu tergantung dari topik bahasan yang dikhutbahkan...

Gimana ya?? Jumn-atan ala Pegawai...???

Komentar

Anonim mengatakan…
apik,apik..

iki postingan kelas atas..

boleh juga, yang lebih metal lagi ada nggak, tapi kamu tahu siapa aku nggak..?