Berkurban Yang Sesungguhnya : Memoir Sholat Id

Pandangan dari rumah gw (titik 0)

Hm... nggak terasa apa-apa, habis kemaren seharian puasa Arafah, hari ini gw turut merayakan Idul Kurban... Yah... walo di awal kurang greget... nggak seperti Idul Fitri yang pada lebay dengan segala persiapan makan ini itu undang sodara jauh ini itu... halah!! Life is Sucks... Sampai pada kebiasaan Idul Adha yang nggak jauh-jauh dari bau kambing... bau-bau makan gratis... bau-bau hari yang membosankan... bau-bau sholat Id... Ngomong-ngomong soal Sholat Id, gw jadi pengen berkisah tentang apa yang gw alami tadi pagi, kawan. Kalo lo yang tau rumah gw di bilangan depan UGM sono... jarak antara rumah gw ke lapangan terdekat tempat sholat Id adalah 20000 sentimeter...

Mengingat pengalaman sholat Id yang lalu (Idul Fitri) gw sempat telat sampai rukuk rakaat pertama... (edan)... Yang sekarang gw rencanain nggak akan telat lagi... Jam 6.30 katanya sholat udah akan dimulai... Capcus, gw mandi en segera merapikan diri untuk menuju ke lapangan itu...

Lorong munuju jalan cahaya (duile)

Nggak well nih, biasanya gw pake sarung... eh tiba-tiba aja gw pake celana jeans... kayak mo ke mall gitu... Tapi, whatever... Akhirnya lorong demi lorong gw lalui dengan hati nan tenteram.. Yah... banyak anak kos baik cowok maupun cewek yang tumpah ruah di jalan menuju lapangan.. Blum ada tanda-tanda yang aneh so far...

The Shaff

Sampai di lapangan, (sebelumnya ketemu Ulin dulu, adik kelas geofis 08), gw mendapati shaff-shaff yang udah penuh dengan manusia... Ada yang gw kenal.. ada juga banyak yang gw nggak kenal... Ada Mas Igan (nggak tau iya bukan, coz gw senyumin nggak ada respon), ada juga mas-mas SIC... (weleh... di SIC nggak ada sholat Id mas?)... Sementara itu, gw cari shaff kosong untuk meletakkan sajadah gw... Sementara waktu... titik-titik air hujan pun mulai membasahi... walo dengan intensitasnya yang kecil... seperti mendapat curahan hidayahNya...

En... sholat Id pun dimulai... Dua rakaat yang berarti... Alhamdulillah bisa full... nggak kayak sholat tempo dulu... Nah, titik air pun mulai agak deras.... Sesaat itu... banyak orang yang meninggalkan shaff dan mencari tempat berlindung... (terutama anak-anak desa gw)


The Raindrop fell hardly...

Titik-titik air pun semakin deras... dengan angin sebagai media, guyuran air seperti mandi dengan shower... Mantap!!! Eh,... akhirnya gw ketemu Romie.. anak Swakarya yang bakal gw lawan di bulan februari besok (ceritanya di tempat terpisah)... En, karena hujan semakin lebat, gw ajukan shaff gw ke sempaing Romie... Semuanya emang nggak nyaman... seluruh lapangan basah tak terkira... Sang peng-khutbah (dosen IAIN Sunan Kalijaga), juga tak bergeming berdiri di mimbar itu... Saat itu gw bingung... mo kabur ato nggak... tapi... sesaat itulah kemudian gw menyadari arti berkurban yang sesungguhnya... berkurban nggak cuman berkorban harta en tenaga doang... tapi lebih dari itu esensi pengorbanan yang sesungguhnya telah di-tes oleh Allah SWT pada pagi hari nan mulia ini... Kalo di tempat Ali cuman lima menit, gw di lapangan ini bisa sekitar 15 menit... kata Sang Peng-khutbah, "Pengorbanan yang kalian lakukan di sini, di lapangan ini tidaklah sebanding dengan pengorbanan Nabi Ibrahim dan Ismail di tempo dulu"... yah... semacam percuma kalo ternyata harta yang melekat di badan lebih istimewa... atau kesehatan lebih istimewa... Toh, nantinya juga akan kembali padaNya..... Itulah hikmah yang bisa gw ambil...

:: Nb :: Penulis sok-sok agamis deh... tumben banget ^_^

Komentar