Goodbye Geologi...

Akhirnya, dengan segenap rasa senang en riang gembira, walopun banyak memori terkubur rapat-rapat di dalamnya... harus gw akui... bahwa gw bakal meninggalkan fakultas penuh aturan yaitu Teknik geologi, khususnya Lab. geodinamik... yah... kalo untuk kuliah sih masih sekali pertemuan lagi... tapi kalo untuk praktikum, kayaknya harus berakhir sampai di sini (duile... kayak lagunya Glenn)... Dan responsi geostruk adalah acara terakhir kali ini...

berawal dari kecelakaan konyol sabtu kemaren, yakni dextrophobia (nggak tau gw udah ngomongin berapa kali),, yang jelas... itu kecelakaan super konyol tahun ini... wekekekeke... en sampai di geologi jam 7.20 pagi.... secara gw kan anak rajin en pantes dapet A Dengan perasaan tercabik-cabik (buseett dah), akhirnya gw berjalan tertatih-tatih ke gedung geologi... gw liat-liat.. kuk sepi... nggak ada orang... en akhirnya gw putuskan untuk memutar arah lewat pintu depan... eh... di sini juga tutup.... gw selidiki lagi lewat pintu tikus bagian barat.. di sini juga di kunci... bah.......... Trus, apa gw mau gitu nungguin selama setengah jam...

Hikmah : "Nggak selamanya tepat waktu itu beruntung."

Akhirnya... pintu garasi belakang pun masih terbuka... en gw masuk aja dengan santainya.... edannnn......... ternyata petugasnya juga mau keluar en menatap gw dengan sinisnya... Gw pun melangkah ke ruang dosen geologi di lantai 1... trus ada seorang yang selanjutnya gw kasih nama Paijo nanya...

Paijo : "Woi, mas... mo kemane lo!"
Sony : "Kuliah pak..."
Paijo : "Woi, ini hari sabtu... mana ada kuliah...???"
Sony : "Ada Pak, belakangan Geologi disewa Trustco untuk pelatihan kepribadian... Ada juga pelatihan tafsir mimpi... Bapak bisa nafsir mimpi kagak???"
Paijo : "Hm.... gitu to.... bisa.. aku bisa.."
Sony : "Semalem, gw ketemu Sehul di mimpi gw... trus si Abi jadi lebih tinggi dari gw.."
Paijo : "Itu artinya hari ini kamu bakal sial setengah mati anak muda... (sambil mengelus jengot en ketawa ho ho ho ho..)
Sony : "Udah... udah.... sebenernya hari ini saya ada responsi pak.."
Paijo : "Hah... responsi..???? Perasaan kok aku nggak tau ya?? Lha ruang apa?"
Sony : "Katanya ruang 3.1 pak?"
Paijo : "Lho... ini semuanya udah dikunci tuh.., kok asistennya nggak bilang ama saya..??""
Sony : "Lha mboh Pak... "

Akhirnya gw pun diajak ke lantai tiga,... perasaan gw udah nggak enak... soalnya sepiiii banget... gelap pula.... en... akhirnya gw buka ruangan 3.1 sendirian ditemani ama Paijo... Ooopss... keadaannya sepii banget.... gw nyalain lampu en nyalain kipas angin... nggak ada siapa-siapa di sini... semuanya serba mengerikan... Itu bukti bahwa ASISTEN geostruk ini NGGAK professional... masa mau praktikum ruangan nggak disiapkan en malah dateng jam 7.58... It's Insane...


Bisa lihat kan.. kesepian koridor ruang 3.1 sampai geokimia... pukul 7.35 pagi...

Geng Narsis nihh....
Made-Radit-Danaz-Astha-Kris-Dhea

Ya... so far... responsi yang sangat susah... karena gw nggak harus menghafalkan teori yang malah kelupaan untuk dipelajari... en ditambah harus ngapalin nama ASISTEN... It's Sucks! Pokoknya semua kalang kabut lagian gw dapet di kursi paling depan... secara gw harus kerja sendiri (asemik).... Bah.... Tapi... kenangan itu happy ending... ketika diumumkan bahwa praktikum geostruk 1 SKS yang jadinya 6 SKS itu akhirnya selesai... En... abis ini bebas... lepas.... seperti kupu-kupu malam...

Komentar