Marching Drill, Display, Chart, and Nightmare


Hm....

Keinget Yudhis yang lagi dalam masa TC (Training Center a.k.a Pemusatan Latihan), apalagi kalo bukan buat besok tanggal 27 Desember 2008 di Istora Senayan Jakarta Pusat, semacam kayak lomba breakdance marching band tingkat nasional ini... Merasa pernah ngadepin perasaan yang sama... di sini gw mo cerita pengalaman gw ikutan lomba marching...

Berawal dari ajakan temen gw, Lacur, gw ditawarin menjadi pemain tambahan di "guard section". Waktu itu, gw masih muda, sehat, langsing, en berwibawa lampu hijau banget ama dunia marching. Gerakan gw kaku-kaku, persis robot jepang yang biasanya jadi jongos ntu... Tapi, beberapa latihan pun gw ikuti, en awalnya sih fluktuatif juga mood in marching.. kadang lagi pengen banget.. kadang juga malesnya minta ampun..

Repertoir yang gw pelajari bertema Arabian Night gitu, jadi serba ketimur-tengahan sono... en sampai satu bulan sebelum hari tampil, gw masih santai-santai... En, ternyata kesibukan itu harus terjadi saat training center. Gw yang jarang masuk latihan, harus tutor materi yang sebanyak 2 lagu gw blum dapetin... Perlu lo tau setiap penampilan itu harus membawakan repertoir tiga lagu ditambah lagu pemanasan. Jadi, selama TC en karantina itu isinya ya memperdalam semuanya...

Karantina

Nah, beberapa minggu sebelum hari H, gw ikutan karantina selama dua minggu plus seminggu di kompleks militer di Sentolo, Kulonprogo sana.. Tiap hari gw harus menjalani kehidupan sebagai seorang militer.. Nasi, makan semua dijatah, nggak bebas keluar masuk karantina, harus di-drill setiap pagi, harus live-rewind-live-rewind per chart dari pagi ampe malem jam 10 malam, nggak ada komunikasi (blum punya HP), en harus dipukul-pukulin perut gw kayak di tipi-tipi ntu. Pokoknya serba nggak enak... tiap mau ke kamar, harus naik empat lantai dulu... ntar turun lagi 4 lantai lagi... naik lagi empat lantai lagi... haahhhh.....

Pengalaman di Guard.. Wahhh... nggak kalah kesel dari Brass en Percussion,, sama-sama panas, ngapalin gerakan flag, ini itu, harus seragamin gerakan, detailnya sangat diperhatikan, karena guard itu eye-cathing pertama, ato the first impression gitu deh... En, tiap hari harus latihan, warming up, panas-panas, bersihin lapangan, en sebagainya... En, makin ke arah Hari-H makin capeknya bukan main... karena persiapan parade cuman dua hari aja... Edan!

Parade

Nah, sehari sebelum tampil, ini niy... ada parade... yakni devile long march dari Taman Parkir Abu Bakar Ali sampai Perempatan Pos Besar. Lagunya adalah Cucak Rowo... dengan gerakan sederhana tapi susah... jadi waktu jalan gitu banyak flag temen-temen yang jatuh... nggak tau kalo grogi ato apa... Setiap ada yang jatuh, pasti penonton yang berjajar mulai dari Hotel Inna Garuda sampai Pasar Beringharjo sono langsung bilang "Huuuu", en mental yang bersangkutan jadi drop.. Beruntung, flag gw nggak jatuh pas gw toss, jadi baguslah...

Oiya, devile berhenti di depan istana negara (gedung agung), en di depan gubernur Jogja, atu yang mewakilinya, gw en satu crew tampil dengan mengesankan, padahal flagnya banyak banget yang jatuh... karena anginnya banter banget...

Damn! Seketika itu flag gw jatuh,

"Kompryangggggg" (kayaknya nggak gini deh suaranya)

Muka gw langsung jadi merah berhenti hijau jalan en kuning ati-ati. En, dengan muka pengen kabur dari tempat terhormat itu tapi nggak bisa, ya udah gw lanjutin aja gerakan gw wlopun abis itu jadi jelek banget gerakan gw... jadi nggak sinkron... Gw pikir orang yang mewakili Sultan HB X bakalan mikir, "Iki ki ngopo je?? Kok elik men to cah"... Hahh... SWT!

Penyisihan en Final

Akhirnya setelah perjuangan berat selama hampir tiga bulan terakhir, akhirnya gw menginjakkan kaki di lapangan Stadion Mandala Krida.. Seketika itu juga lampu sorot untuk pertandingan bola di malam hari yang gede-gede itu menyala... Dari kejauhan mata gw, nampak satu tribun penonton yang full... nggak bersisa... It's really stunning...

Gw ngos-ngosan dari awal pemanasan sampai lagu terakhir, Bolero. Wew... Seru en keren banget... suara-suara brass seperti berdengung-dengung.. suara-suara cewek seksi pun di kejauhan pun gw denger seperti bilang: Ayo! Semangat Son! perkusi juga meraung-raung maraik para juri untuk menorehkan nilainya di lembar penilaian...

Lawan gw (UNY) cuman UPN.. Hm... sampai akhirnya waktu pengumuman pemenang, UPN harus mengenyam juara I-nya.... Ya... gw sih agak kecewa berat, coz gw udah maksimal dengan apa yang gw lakukan selama beberapa bulan ini.. en gw cuman dapet juara dua... tapi, overall bukan pengalaman menang kalahnya sih, lebih ke pengalaman mengikuti marching inlah yang paling berharga...

Abis itu gw ditawarin lagi untuk ikutan MB UGM... en mengingat masa-masa itu yang gila abis sibuknya kayak apa... apalagi gw anak geofisika yang sibuknya minta ampun juga... akhirnya gw merelakan untuk nggak lagi deh.... Nggak lagi untuk ambil en ikutan GPMB... padahal sebenernya pengen...

Komentar

antonwk mengatakan…
Duhhhh Masss... tulisannya lucu buangettt yaaa... Cara nulis Mas... lutjuuuu..... .Mas emang jagoan nulis nih.... seger bacanya.... jadi ketawa terusss....tapi biar haha hihi, ada isinya juga, dan dalem juga..... Wah.... Mas pinter nulis blog nih..... Pasti udah pernah terpikir untuk terbitin blog Mas jadi buku yaaa.... Atau udah terbit Mas? Hehehehehe..... Salam Menulis :)