Part Time : Tes Wawancara - End

Realia

Nah, ini lanjutan dari bagian 2 yang beberapa hari lalu gw posting... yakni tentang lika-liku lamaran kerja part-time gw... Secara, Realia tiga hari setelah gw tes tertulis yang memusingkan pikiran itu tapi lumayan dapet kenalan mbak-mbak cakep anak sadar, gw dapet sms yang isinya :

Maaf, dengan berat hati kami beritahukan bahwa Anda tidak lolos ter terlulis, demikian harap maklum...

Yo wis... perasaan gw kacau... krisis finansial global yang melanda diri gw menjadi bulan-bulanan utama yang selalu terlintas di benak gw sesaat sebelum gw tidur.. Oh.. Whathefak... Ya udah lah mo gimana lagi... En rutinitas kuliah yang membosankan en menjenuhkan pun seperti biasa berlanjut lagi...

Tapi, kemudian beberapa hari dari sms itu, ada sms lagi yang bunyinya :

Maaf, atas pertimbangan tim rekruitmen kami, Anda diberi kesempatan untuk melakukan tes wancara dalam bahasa indonesia dan inggris. Mohon kedatangannya di Realia tanggal 27 November jam 10.15...

Gw pun senengnya bukan main... entah kenapa.. tapi gw kemudian sekedar berpikir, ini mungkin cuman formalitas yang disabotase pasti... Tapi, di luar dugaan nggak jelas gw itu, gw tengah bersiap untuk sekedar berlatih berbicara bahasa inggris dengan siapa aja... hohohoho....

Hari Kamis, 27 November 2008, jam 10.00

Hari itu pun tiba, gw lagi-lagi padahal demen bolos Manpro. Dianter Anang, gw udah sampai di Realia beberapa menit sebelum tes dimulai... En setelah ditungguin ternyata peserta tes wawancara ini cuman 5 orang termasuk gw... jadi gw punya chance 20 %.. Ajegile... Jam 10.15, gw en tiga manusia lain (tiga-tiganya cewek dari FIB UGM... satu angkatan 2006, satu angkatan 2004, en satu angkatan 2003)... Wah... dalam hati gw... kok bisa urut gitu... Jangan-jangan peserta ke-lima yang blum hadir itu angkatan 2004.. Wah.. lengkap...

Jreng.... Drama pun dimulai... nama gw dipanggil paling awal...

English Part

Gw pun bertemu dengan bapak sekitar 45 tahun gitu... en jabat tangan dengan hangat trus mulai menyodorkan beberapa pertanyaan yang nyebai... pertanyaan pertama aja gw kagak bisa jawab... Sial... ini karena gw nggak prepare seblumnya...

Bapak (B) : "Sir, Can you describe yourself?"
Gw : (Gagu... gw mikir lamaaaaa... apa ya??? Gw itu apa?? Gw blum sempat mikir untuk menganalisa sifat gw sendiri.. padahal gw sering bikin personifikology.. Setan!! Asem!! Akhirnya gw jawab sebisa gw.. tapi lebay) "Hm.... Hm... I am Quite Popular in ma class.." (Gayane...)
Gw : "I often like to travelling, enjoy my job as it nailed to me.."
B : "Hm... You are.. Sony, right? You are Physics student... Tell me your experience in teaching!"
Gw : (mikir lagi) "Ok, I taught an physics in my junior and someday ago I taught a dancing" (iki ngawur.. ngajar fisika?? Mbahe Sopo??? Padahal yo mung asistensi = wajib)
B : "Hm... Your basic is physics... Teaching language especially Indonesian is not your basic at all, how can you be so sure?"
Gw : "Sir, I am a citizen of Indonesian.. Since indonesian have been being taught Indosian language from elementary school up to high school, I think it's not a simply matter.. All indonesian must be know about his language..
B : "Okay.. good... please go into the next room.."

Indonesian Part

Nah, setelah gw jabanin tuh english part yang aneh en nyebai, gw pindah ke ruangan sebelahnya en disambut dengan dua ibu-ibu yang aneh... kayaknya pada hobi nggosip kali ya, soalnya pinter banget memanipulasi mimik wajah.. Yang satu agak calm, tapi yang satu sinisnya bukan main.. Ohh... God... Gw pun masuk...

Ibu Calm (CA) : "Silakan duduk, namanya siapa?"
Gw : "Hm... Sony bu..."
CA : "Hm... langsung saja, apa sih yang membuat saya harus memilih kamu untuk bekerja disini?"
Gw : (Jegerrrr............. suara kilat mode on, gw gagu setengah mati..)
Ibu Sinis (SI) : "Iya... mengapa kami harus memilih kamu.. Apa sih yang kamu punya?"
(Sialan... gw pusing... pikiran gw kacau... gw tersudut... intonasinya bukan bertanya.. tapi interogasi abis-abisan... ajegile... gw berpikir... sambil ketawa-ketiwi nggak jelas..)
SI : "Hayo cepettt...... waktu kita nggak banyak.."
Gw : "Hm... saya orangnya easy going... suka berpetualang" (Ngawur abiz..!)
CA : "Hm... anda akan melamar sebagai pengajar bahasa indonesia untuk para penutur asing... Seandainya murid anda itu seorang cewek... masih muda... dia ingin pergi bareng anda, en dia mengundang anda ke hotelnya... Karena dia masih mandi, anda disuruh menunggu di dalam kamarnya sekalian... apa yang anda lakukan?"
Gw : (Sok idealis, jiwa PPKn mode on) "Wah, saya akan menunggunya di luar aja, di lobby hotel mungkin..."
CA : "Tapi cewek bule itu pengennya kamu ada di dalam kamar.."
(emosi gw... nape sih pertanyaannya aneh gini... masuk hotel aja baru sekali... imajinasi gw melayang tinggi ini... Pengen gw jawab... ya gw masuk aja... lagian susah amat nunggu di lobby, kalo di kamar lebih asik... siapa tau ada keuntungan lain... ya nggak? Tapi jawaban itu gw urungkan..)
Gw : "Ya... pokoknya saya tetap meunggu di luar aja... biar lebih menghargai privasi" (Cuihhh)
SI : "Oke, itu kan cuma masalah tunggu-tungguan... sekarang bagaimana jika cewek tersebut minta anda ketemuan di dalam bar, contohnya Hugo's... Apa yang anda lakukan?"
Gw : (makin jengkel) "Ya.. sama dengan yang tadi, saya lebih suka ketemuannya di depan bar aja.. lagipula saya blum pernah ke bar sama sekali... jadi harus ada kode etik murid-guru lah.. Lagipula itukan bukan budaya timur.."
CA : "Lha... apa sih perbedaan utama antara budaya barat dan budaya timur?"
Gw : "Ya.. biasa, kalau budaya barat itu budaya liberalis, artinya apa saja bisa dilakukan karena tidak ada sinkronisasi nilai-nilai budaya.. Sedang budaya timur lebih dilandasi budaya dan norma-norma.."
CA : "Misal anda ada di eropa, gagap budaya apa yang akan anda rasakan?"
Gw : "...."
Gw : "Ya... itu, kehidupan malam dan liberalisme..."
SI : "Oke, sepertinya sudah saja... silakan keluar.."
Gw : "Terima kasih"

Huff... capek banget deh wawancara.... Setan semua deh.... Gw nampak kayak orang dodol abis keluar dari gedung itu...

***

Pengumuman akan diberitahukan sore harinya... En, gw tunggu ampe badan jengak.. kuping kopoken, jenggot memutih pun itu sms paling berharga seumur hidup gw nggak kunjung dateng... Asemik... Apa perjuangan gw berhenti di sini?? Dua hari, Tiga hari, seminggu pun sms itu tak kunjung datang...

Hufff..........

Ternyata melamar kerja part-time tak semudah yang dibayangkan.... Apa yang salah dengan wawancara gw??? Apa emang ditakdirkan untuk tidak pernah bisa lolos dari tes wawancara? Ohh...... jangan deh.... Gw nggak mau sial untuk kesekian kalinya...

Ada yang punya referensi part-time?

Komentar

Anonim mengatakan…
halo son, wah angel yo golek duit...

ayo kerjo nang tokobejo ae... rencanane tokobejo arep tak uripke neh.. tapi aku rung dw modal...
hahahhahaaaaa.......

modal duit maksute... WTF...