Solo, I'm Nggembel

Sighhhhhh.......... emang... liburan ini nggak menyenangkan kalo cuman di rumah aja... di rumah nggak ada kerjaan.. nggak ada kenikmatan.. nggak ada sensasi en pengalaman baru... en itulah yang bikin gw mau en berkenan walopun harus menyisihkan beberapa juta rupiah mengikuti jejak langkah gembel-gembel geofisika ini... hehehehe... Adalah ide dari seorang karyawan perusahaan multinasional (wekkss... opo iki)... yang mempunyai sebuah mimpi ke solo bareng anak-anak downgrade yang edan-edan...

Sebelumnya drama siapa aja yang mo ikut udah membuat otak ini panas... Gw ama Made pusing mikirin tempat mana aja yang bakal kita jabanin... Akhirnya hari H mines atu, terkumpul juga orang-orang yang pengen ngedan di Solo... mereka adalah gw, Mas fey, Made, Astha, Gama, Ganiz, en Dhea... itu menurut smsnya Made... Malam pun semakin larut en tiba-tiba si Anang, Abi, Sehul en Radid keesokan harinya menambah jumlah muatan, tapi si Gama nggak jadi ikutan... En, all we have to do is beli tiket di stasiun lempuyangan... Nggak mau pengalaman GGTS terulang, gw ama Made harus meyakinkan bahwa nggak boleh telad,.... khususnya buat Dhea nih,,, En... 11 Orang akhirnya lengkap sudah... en baru beli tiket satu menit sebelum kereta sialan itu berangkat... was wes wos...

En perjalanan pun dimulai... walo hampir aja nggak dapet kereta... En, gw pun harus berdiri.... asem... asem.... tapi okelah... perjalanan di pagi hari masih begitu menyenangkan.. apalagi cuaca nggak terlalu panas... En... satu jam kemudian.. sampailah di stasiun Solobalapan... Here we Go.....
Peta Perjalanan

Liad di foto itu, perjalanan di mulai di Stasiun Solobalapan, en karena Mas Fei semacam kayak habis menamatkan buku "1001 cara menaklukkan tukang ojek mobil expass", akhirnya setelah berdebat panjang juga, kita dapetin tuh Expass... Lo tau kan expass yang model formasi 2-2-3 itu... yaaa... tiba-tiba dengan ajaib binti menyedihkan... formasi itu harus diubah secara fundamental menjadi 3-4-5... Edan!!! Gw kasian aja ama Radid en beberapa temen kita yang kurus harus berkutat memperjuangkan oksigen... gw sebut ini euthanasia jilid satu... HIyaaa... dengan merogoh kocek sebesar 2000 per kepala, akhirnya sampai juga di Pasar Klewer...

Pasar Klewer

Nah, akhirnya sampai juga di Pasar Klewer... Sebuah pasar yang jadi iconnya kota Solo... Tapi, sebuah kesalahan yang fundamental kita lakukan... yakni... kita ber-11 dateng ke tempat ini pada waktu yang tidak tepat... yakni hari Minggu en jam 8 pagi... It's insane... gw ama temen-temen jelajahi itu pasar sampai lutut mengsle juga gak bakal serame Bringharjo ato Sarkem... hahaha... Pokoknya sebuah penjelajahan sosiologi yang keren...

Gangs of Klewer

Yukk... sebenernya gw pengen beli jaket batik yang kayak gw liad di mall en pameran komputer tempo dulu... kayaknya asik juga... ato kalo nggak mo beli semacam jas batik gitu... So far, nggak ada yang cukup menarik buat gw... semuanya nampak sama... yakni sama-sama batik.... batik... batikk is everywhere...... Capek deh....

Dawetan dulu

Sesuai dengan arahan Mr. Expass tadi, gw pun menghalau gembel-gembel itu ke pelataran alun-alun utara... Hm... Pokoknya kita bingung banget.. mo ngapain... nggak ada sesuatu yang menarik di sini... it's suck! Yang ada cuman beberapa penjual dawet.. en sebuah pameran.. pameran metafisika??? Owhh... ada Mbah Jemex kah???

Talk with the Abdi of the Kraton Surakarta, It's Worthy

Lo tau, akhirnya gw en prend tunggu kantor informasi itu bukak... dengan gaya gembel banget, gw udah kayak orang susah... menanti sebuah hal yang nggak pasti... Tapi, beberapa mint kemudian, ada seorang karyawan ato abdi dalem gw kagak tau, menjelaskan tentang apa yang sedang terjadi di Surakarta??? Ohhh ma Godness... ternyata hari ini (28/12) adalah malam Satu Suro??? Yakni perayaan tahun baru Islam... en Surakarta sedang punya gawe... Gw nggak gitu ndengerin apa yang diomongin ama bapak satu ini... Kayaknya ada hubungannya ama Kebo... kebo apa????

Kraton Surakarta

En, voila, setelah berjalan cukup jauh, dengan mengitari Supit Urang, gw akhirnya sampai di Kraton Surakarta... En nggak lupa beli es krim dulu... secara gw kagak punya receh buat masuk ke dalem Kraton... En... berjalan lagi beberapa meter ke arah Kraton... en masuk... Gw suka arsitekturnya yang keren... Sama halnya Kraton Jogja, ruang pameran berisi hal-hal yang nggak penting amat untuk dipamerin... Ada sih beberapa bagian yang awesome banget... keren dul.... Kayak lokasi uji nyali dunia lain dulu... Trus juga ada lokasi wudhu.. (kalo gak salah denger)... Yah... kejadian bey nyelonong masuk membuat beberapa pengunjung ketawa.. sekaligus memalukan... hehehe... gw males gitu masuk... kayak nggak penting-penting amat... En... nggak lupa foto di gerbang penuh tanaman rambat... serasa nikah aja gw...

Ini pernah jadi lokasi dunia lain

Wedding Gate

Yak... abis nyelesain semua pameran yang aneh itu, kita pun masuk ke palataran keraton bagian dalem... en ooopss.. alas kaki harus dilepas... kecuali sepatu??? Gw bingung dah nih... kenapa harus ngelepas sandal en malah dibolehin pake sepatu??? Nggak lain en nggak bukan karena pihak kraton nggak mau kalo lo pulang bawa pasir sedikitpun... Itu berarti pasir di sini punya kekuatan majis... wohohohoho... sampe-sampe tukang bersih-besih daun pun harus memfilter antara daun dan pasirnya... Duh... segitunya...

In A Town Beach

Galabo, Cuisine Center

Maem dulu nyok.....

Huahhhhhh....... puas bermain pasir.. puas berjalan kaki dari kraton sampai ke Galabo, dengan cuaca yang super panas kayak cuaca di Bayat aja... gembel-gembel ini bersiap untuk mencari makan... cari makan yang murah... menurut saran Agus, kita harus makan di sebuah jalan yang penuh akan kuliner, en sepanjang mata memandang, cuman ada Galabo.. ya udah.. mo pegimana lagi... gw nggak bakal tau kalo nggak pernah nyoba.. iya kan?? En... ternyata gw pesen Nasi Rawon?? Sebuah makanan yang nggak Solo banget... ada yang pesen nasi rames, nasi soto.. halahhh... udah nggak seperti berada di Solo... udah sama aja kayak di klaster... En... Satu lagi... nggak tau kenapa makanan di sini MAHHHHAAALLLL sekali... masak gw abis 12.000... seumur-umur di Jogja itu makanan pasti enak... Grrr.... gw kesel banget... tapi ya udah.. itulah pengalaman... En... kata yang jualan segawon (sego rawon), kita harus cegat bis dari depan warungnya... (huh... kayak promosi aja)... The next destination is SGM bukan Susu Gadis Manis, Solo Grand Mall...

Mo foto di fotobox

Jederrr... aakhirnya lagi-lagi harus kembali ke Solo Grand Mall, gw jabanin... baru aja masuk.. udah pada ilang ndiri... apalagi cewek-ceweknya.. udah hilangg entah kemana??? Nggak jelas... En, gw pun bersama-sama cowok-cowok yang ada menuju ke mushola bawah tanah di SGM.. Satu yang gw pikirin... kenapa pendiri SGM ini nggak mikirin mushola yang harusnya diletakin di atas kayak Amplaz, ato di tengah-tengah... kan biar praktis.. nggak keganggu ama deru motor en mobil... En.. Satu hal yang gw sorotin di SGM ini adalah kenapa mo pipis harus BAYAR????? Kayaknya Mall di Jogja nggak nyuruh BAYAR??? Gw liat tulisan itu di Mushola yang jauh dari bagunnan induk Mall... gw pikir di Mallnya gratis.. eh.. ternyata di Mall sama aja... "Buang Air Kecil Rp 500,00"... Menyebalkan....

Hasil fotobox

Naah... janjian ketemu ama cewek-cewek.. en akhirnya langkah kita tertuju pada sebuah layanan fotobox... Gw dulu paling benci ama tempat yang satu ini... menyebalkan sekali... Tapi, hari ini SEBELAS manusia goblok memberanikan diri masuk di BOX foto berukuran 1,5 x 2 meter..... Kejadian ini gw kasih nama, Euthanasia jilid dua... Gilaaa.... setelah jeprat-jepret enam-belas-kali-lebih itu, gw kayak abis lari marathon dua putaran... Gila.... kadar oksigennya nggak mencukupi untuk SEBELAS manusia edan ini... sampai-sampai si Ganiz harus melambaikan bendera putih lambang "Gw capek ah,, lo aje dah".. Sementara si Bey masih merajai frame... en menghapus beberapa foto-foto gw yang bagus... hikss... hiks... hikss... Nyesel gw...

The Trip is over

Nah, setelah berkutat dengan kamera sial itu... akhirnya perjalanan pun diakhiri en kita ngejar kereta jam 4 sore... Setelah sebelumnya nyari Dhea yang punya hobi belanja tingkat akut.. kita bersebelas (kayak mau main bola aja sih...) jalan ke barat menuju arah yang tak ditentukan.. en nanya ke Pak Satpam... Doski bilang "cegat aja bis dari sini ke arah barat".. ya Udah... sembari duduk gw poto-poto dulu... en bis pun dateng... en untungnya bisa ini ber-AC... (kata Astha), jadi bisa sedikit menghela napas yang capek banget hari ini.... Kayaknya ada some noise di depan... ama Mbak-mbak cakep berambut pirang itu (hm....).. Nggak tau ahh... akhirnya sampai di Stasiun Purwosari.. en Pulang......

Komentar

aletheia86 mengatakan…
Aloe

Aku lagi nyari peta pasar klewer and came across your blog.
itu peta dapet dari mana yah? Aku butuh high resolution nih.
Thanks.