Speedophobia


Ngomong-ngomong tentang apa yang gw takutin di dunia ini ada tiga hal utama. Nah, pertama ini gw mo bahas tentang ketakutan gw yang pertama, yakni Speedophobia, yakni ketakutan gw dengan kecepatan tinggi.

Gw mulai merasa nggak nyaman kalo gw ada/naik suatu kendaraan dengan kecepatan lebih dari 75 km/jam dimana gw bisa langsung kontak dengan suhu di sekitarnya yang menjadi dingin. Kondisi kayak gini biasanya memicu perang antar suku negro dengan suku barbar munculnya gerakan tremor di kaki gw... Waduh... kalo udah gitu, sulit di-ilangin... Pandangan gw biasanya udah nggak lagi ngeliat samping kanan ato samping kiri... Yang gw lakuin cuman merem en mulut komat-kamit membaca mantra ajimat Satrio Piningit membaca doa buka puasa minta keselamatan... Gila...

Pernah suatu saat gw mabit di masjid deket masjid agung bantul... hm... kayaknya deket lapangan apa gitu... sering buat nongkrongan anak-muda-bantul... Nah, dari titik itu gw yang lagi-lagi lagi-lagi mbonceng temen gw, Ardi, mau jalan-jalan naik motor... Awalnya sih gw nggak ada pikiran apa-apa, tapi habis keluar ke jalan besar, di jam 12.00 malam, si Ardi ini langsung ambil kecepatan berubah beraturan naik terus.... Pikiranku kacau.... Di kecepatan 90 km/jam di jalan bantul itu, kaki gw udah merinding.... intensitasnya udah tinggi... trus lagi... kecepatan naik jadi 100 km/jam, gw megap-megap, si Ardi nampak cuek aja... malah nggak peduli... dia naikin lagi jadi 110 km/jam... ini maksimalnya... Gw udah pingsan... Tapi karena amalan gw blum cukup untuk masuk surgaNya, jadi apa boleh buat, gw dilempar lagi ke neraka buatan Ardi itu, en sudah sampai di Ring-Road Selatan selama 5 menit... Hm.... Gw takjub! Pulangnya pun sama... tapi lebih pelan dikit....

Wah... nggak mau aku...

Komentar