01. My Departure

Wah... setelah meninggalkan dunia maya selama 7 hari, gw amat kangen... kenapa gw tinggalin selama tujuh hari? ya karena gw sedang dalam misi nggembel bersama temen SMA gw, Hafid. Kenapa cuman dua orang?? Karena yang lain nggak mau.. en terlalu sibuk... Cuihh.. perswetan dengan itu semua, akhirnya tanggal 22 Januari kemaren gw en Hafid, berangkat ke statsiun lempuyangan en menuju ke kota pertama dalam tour de gembel kali ini... JAKARTA.... As you know Jakarta sepertinya nggak user friendly bagi para backpackers.. tapi.. karena alasan itulah gw en Hafid menyebut Jakarta sebagai the first destination in this tour...

Wiew of Wates

Berangkat dengan KA Ekonomi, KA 155 yang namanya KA Progo, jurusan Lempuyangan - Pasar Senen, gw berangat jam 17.00 en delay setengah jam, baru berangkat jam 17.30, perlu dicatat: buat kamu-kamu yang mo ke jakarta dengan biaya murah... pake aja KA Progo... en jangan pernah pake KA Gaya Baru Malam.... Presto, gw dapet tempat duduk di 19A, itu artinya di deket jendela... Fyuhh.. perjalanan pun dimulai en gw tinggalkan jogja... hiks.. hiks... hiks... Voila, depan kursi gw, yakni 20A ditempatin ama seorang anak manusia yang menurut gw sih rocker, tapi kemudian diralat jadi reggaer (opo iki?)... Awalnya gw sempat salting gimanaa gitu... ya... pasalnya tampang si rocker ini cukup dramatis mengerikan... pake piercing di banyak tempat... + rambutnya yang gimbal....

Rocker juga Manusia

Sleep Tight

Selama perjalanan gw nyaris kagak bisa tidur.. ditunjang dengan komat-kamitnya si Hafid, en ceriwisnya Bu Untung... Perlu diketahui kalo tetangga sebelah (kursi 4A) itu dihuni oleh ibu-ibu en anaknya sih... tapi mukanya itu awalnya gw pikir mirup Bu Suryani (Guru Geografi SMA 6)... tapi buru-buru direvisi jadi mirip banget Bu Untung (penjaga kantin SMA 6) hahahaha.... emang dunia ini sempit ya.... dubrak!!

Entah cuman firasat gw, perjalanan ini sangat cepat sekali... tau-tau udah nyampe bekasi... Lho??? En, gw masih memperhatikan kelakuan si Rocker, ternayata rocker pun juga manusia, punya rasa en punya hati (bukan lagu)... Kenapa? Buktinya setiap ada pengemis (yang berupa-rupa jenisnya, mulai dari pengamen solo, pengamen trio, orang cacat, orang buta, primus-primus mushola, sampe tukang semprot ruangan) pun dia kasih sedikit derma)... wow... gw terkesima.... Lihat HPnya yang model Touch-Sreen, gw jadi punya kesimpulan... ini rocker melankolis... backgroundnya orang kaya, tapi mungkin ada masalah sehingga jadi broken home... (ngawur!)... hahahaha....

Matahari belum siap kembali ke peraduannya, di stasiun pengap en gelap itu, akhirnya gw turun.. Jam 04.00 waktu Jakarta, Gw sampae di Pasar Senen.....

bersambung ke bagian 02 >>

Komentar