02. Mazed City, Bug-Bites, and Marginality Culture

Ohhh..... ini dia lanjutan dari bagian pertama.... yak... tepatnya seminggu yang lalu, hari jum-at juga (23 Januari 2009)... Pastinya gw udah sampe Pasar Senen, Jakarta Pusat (lihat di peta).. Sampe senen jam 4 subuh, ajegile.. mo ngapain??? Beberapa hari yang lalu, gw udh kontak Hilman. Siapa Hilman? Bukan penulis buku Lupus, bukan juga jenis kendaraan berkuda.. Tapi, doski adalah temen, tepatnya adik kelas gw di Namche dulu... En, rumahnya yakni di Bendungan Jago, Kemayoran, Jakarta Pusat... Mengenai rencana kepergian gw ke Jakarta udah gw kasi tau H-4 kayaknya, jadi Hilman mah mau-mau aja...

Nah, sampe nungguin jam 6 pagi (secara kagak ada kendaraan jam 4an gitu)... didukung dengan hujan rintik-rintik... gw jadi berasa negatif aja sih ama kota ini... Huahhh.... jadi langsung rindu ama Jogja... tapi ya mo pegimana lagi.... akhirnya si Hafid, punya ide yang cut off banget... "Pake Bajaj"... Weheee... rencana awal yang gw mo pake busway harus sirna.. Ya udah mo pegimana lagi, gw nanya ama si tukang bajaj-nya.. "Bang, Bendungan Jago bang.. Berapaan?".. Ternyata si tukang bajaj itu bilang "40.000"... Secara, gw yang blum pernah naik bajaj iya-iya aja... Si Hafid yang usut-punya usut udah pernah ber-bajaj cuman bilang... "bisa kurang kagak bang? Tiga Lima..?"... Ya udah... berbekal peta Jakarta yang gede itu, gw jalan dengan bajaj... (track-nya sesuai peta yang warna IJO).... Di tengah perjalanan, sense orientasi medan gw kayak bunyi warning gitu... tapi gimana caranya menghentikan en menyarankan si tukang bajaj... Arrghhhh.... Ajib.,... Harusnya tracknya sesuai dengan yang warna BIRU.... Alhasil, gw ama Hafid dibawa muter-muter nggak jelas... Aduh... gw pusing en panik bukan main... si Hafid biasalah.. kagak ada ekspresi... emang dia buta arah... kagak udah ditanya... Hm... akhirnya gw dibawa terus sampe tanda silang (X)... en gw memutuskan untuk berhenti... Kenapa gw memutuskan berhenti.. karena yang gw cari adalah gang V (ve)... en si tukang bajaj sialan itu kagak bisa ngucap VE dengan benar... dia ngucap VE malah jadi PE... Yang ada dia tanya orang-orang dijalan dengan "P"... bukan V... Wah.... Kayaknya itu problem serius bahasa betawi... sama dengan Filipina yang nggak bisa bedain V, P, ama F.... Fucker!

Peta Blusukan si Bajaj sialan

Akhirnya gw sms Hilman... en suruh ke TKP... en akhirnya si tukang bajaj bangsat itu minta dibayar 40.000... Sucks banget! Persetan dengan bajaj... Ternyata beberapa menit kemudian si Hilman keluar dari gang yang tadi udah dilewatin... Asemmmm..... Dengan penuh perasaan kesal bercampur marah... akhirnya sampae di Rumah Hilman... Jl. Bendungan Jago, Gang V, Utan Panjang, Kemayoran, Jakarta Pusat...

Bajaj Sialan

En... setelah salam-salam dengan bokap-nyokap si Hilman... gw go upstairs ke lantai 2 dimana gw ama Hafid akan menginap di sini selama beberapa hari yang belum ditentukan... Bah... so far.. capek banget gw... 8 jam duduk di kereta api en blum istirahat... eh... setalah makan pagi... nasi rames seadanya tapi lumayan enak... akhirnya gw mandi en meneruskan perjalanan gw ke UI (Universitas Indonesia) di Depok, Jawa Barat... Gila!!! Cross Country banget deh... Oke... Gw ama Hafid ceritanya nemenin si Hilman ke UI, ada acara apa gitu gw kagak paham... Yang penting tancappp...!!!

Hilman (with white shirt)

Stasiun Juanda deket Istiqlal

Akhirnya kita bertiga berangkat dengan P11 (bis besar)... dari Bendungan Jago menuju Istiqlal di Jalan Merdeka sono... trus jalan dikit tapi menantang nyawa sampai di Juanda.. Kenapa menantang nyawa... Secara, lo semua tau kan.. lalu lintas di Jakarta yang sangaaaatttt padat.. sangat tidak user friendly buat pedestrian (pejalan kaki) buat nyebrang... GIlaaa... nyebrang aja sepuluh menit sendiri... Pokoknya phobia sendiri deh... En.. perjalanan ke stasiun Juanda (stasiun KRL) sangat jauh.. en capek.. apalagi pake acara naik-naik segala... Sebell... En, gw naik kereta ekonomi seharga Rp. 1500 untuk trayek Kota - Depok en nunggu bentar akhirnya naik juga.... zzz..... Lama juga sih...

Rute KRL

Ada kelas ekonomi biasa.. en ada kelas ekonomi AC... bedanya kalo ekonomi biasa mah pintunya kagak ada... Lo tau Prameks... Nah, mirip ama prameks cuman nggak ada pintu hidroliknya plus nggak ada gelantungan-gelantungan buat senamnya itu... So far, dari peta di atas gw ngelewatin 12 stasiun, en sampai di UI sekitar 45 menit...

Hukum UI (Batu Bata Merah)

Nah, dari stasiun UI sampai UInya sendiri biasanya bisa naik Bikun (bis kuning), yakni alat transportasi lintas fakultas buat akademisi UI... Tapi, gw bertiga pilih jalan kaki aja, secara deket banget, cuman sekilo.. hehehehe.... en sampe di Hukum UI, trus diterusin ke Masjid UI (MUI), bukan Majelis Ulama Indonesia.. tapi kayaknya emang disama-samain, nama masjidnya juga Masjid Ukhuwah Islamiyyah, notabene sama-sama MUI juga kan? At least, udah jam 11.30 en gw bertiga bersiap untuk ambil wudhu en sholat di MUI.. persis di samping danau UI... Asal lo tau, UI punya 6 danau... nggak kayak UGM yang cuman punya satu... hehehe... Sayangnya kagak ada fotonya... lupa.... Wes... wes...

Jembatan Tek-sas

Abis jum-atan, akhirnya langsung cabut ke FTUI jurusan Teknik Kimia (tempat kuliahnya Hilman)... Wah... agak jauh juga si dari MUI... FTUI sebelahan ama Sastra... jadi berasa gimana gitu.. lagian ada jembatan Teksas juga (Teknik-Sastra)... en berapa ratus meter dari jembatan itu akhirnya sampai juga di Tekkim... Fuyhh... hosh.. hosh.. hosh.. En... Gw nunggu si HIlman menyelesaikan masalahnya dengan dosen itu... Satu lagi yang bikin muak di sini.. : NYAMUK... banyak banget... kali-kali deket ama tuh 6 danau kali ya... jadinya sarang nyamuk banyak banget... Bah.. menyebalkan...

Margonda Residence

Laperr buk... jam 2an gini enaknya makan... rencananya mo makan di kantin UI, tapi mahal en kata hilman ada yang lebih enak... yaitu es pocong... Hoo? Ya.. tapi dia ngajak mampir ke kosnya dulu... kosnya Hilman? Yak, kosnya di Margonda Residence.. kalo lo pernah denger kasusnya Ryan si homo penjagal, ya... dia njagal si Ariel Somba itu di tempat ini juga, cuman beda klaster.. Aku lupa berapa biayanya tinggal di sini.. yang pasti mahal.. karena fasilitasnya lengkap.. ada spring bed + kamar mandi dalam + tipi + kulkas.. en sebagainya... ckckckck... En... dari sini gw berjalan diantara toko-toko unik-unik di kawasan kos-kos-an ekonomi en menemukan si Es Pocong...

Mendoan

Es Pocong

Nggak tau apa relasinya antara pocong dengan es pallubutung.. antara es brekele ama es soda lychee... hm... gw bingung... Tapi menurut gw sih enakan si brekele.... Asal lo tau, gw melonjak kaget setelah tau harga mendoan (tempe goreng tepung)... Kalo di jogja cuman 300 ampe 500 rupiah... Nah, di Jakarta ini harganya jadi 2000 (DUA RIBU).... Setan brekele sialan kampret... gilaa.. mahal amat... Tapi ya lumayan sih...

Es Setan Brekele

Huaaaa.......... akhirnya udah jam 3 sampe di stasiun lagi... gilaa... capek bu... didukung dengan sandal yang gw pake nggak user friendly... Huff... Abis tu sholat ashar en kembali ke stasiun juanda dengan KRL ekonomi biasa... Ada sebuah fenomena sosio-kultural di atas kereta listrik ini... yakni seringnya penumpang yang semuanya mayoritas rakyat ibukota yang seharusnya terpelajar, tapi gak beli tiket... en kadang-kadang untuk itu mereka sampai-sampai naik-naik ke atap kereta... menantang nyawa.. demi menghindari amukan security yang banyak berjaga-jaga... Nggak tau juga sih apa alasannya... tapi ini menjadi catatan kelam transportasi di Jakarta... transportasi yang liar en sesekali bersentuhan dengan premanisme... tapi... ya inilah ibukota.. lo harus nerima itu....

Aksi-aksi liar di KRL

Fyuh.... turun di Juanda lagi, en balik ke rumah HIlman dengan bajaj... Asem en bajigurnya... harga bajaj dari sini (juanda) ke Bendungan Jago cuman 15.000... It's ridicolous!!! Wahh.... hari ini cukup asik... Mazed City... dimana gw kagak tau arah kagak kenal medan... Bug-Bites... pengalaman di UI yang not-so-funny... en Marginality Culture yang benar-benar terasa di sini... nggak cuman elit selebritis yang biasanya terpambang jelas di tipi-tipi.... Pulang en gw tidur pulas.... melayang.... en tidur nyenyak menunggu esok yang bakal lebih seru...

Read the previous, part I <<
continue to part 3 >>

Komentar

Anonim mengatakan…
Hidup di Jakarta memang berwarna. dan saya rasa ibukota yang paling berwarna di dunia ini adalah jakarta. Kenapa?
Karena masih banyak di ibukota yang juga "kampungan" alias "ndeso".
Yah tinggal kita nyikapinya gimana aja. Nice story friend
Anonim mengatakan…
Iya bener banget prend...