03. Nature and History

Wooyooooo... akhir-akhir ini lagi seneng denger lagu reggae... (lagu yang dibenci ama Pram-cok).. Wehehehe... sekedar meneruskan perjalanan gw kemaren... kalo nggak gw terusin bisa-bisa ntar gw pelit en nggak mo berbagi pengalaman... yo wis lah... kemaren sampai mana ya??? Hooo.... Malem pertama di jakarta.... Hm.... Nggak tau kenapa gw jadi manusia bertaqwa dan beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa... hehehehe... biasanya pemalas.... kasian de gw? Malem itu dihabiskan gw untuk tidur... sempet sih ngobrol dikit-dikit nggak jelas gitu.... Tapi, rasa ngantuk en pegel lebih berat sehingga gw pun tertidur pulas....

Siluet yang indah di Juanda (latar belakang Istiqlal)

En, setelah rapat ama Hafid, memperhitungkan pros and cons yang mungkin, akhirnya sesuai saran Hilman, kita pergi ke ujung trayek KRL kemaren... yakni Kota - Bogor... Keinget Bogor jadi keinget pintu air katulampa... aya-aya wae... En... akhirnya gw bangun pagi.. rutinitas pagi yang membosankan : mandi en sebagainya... trus langsung berangkat serupa hari kemaren, yakni ke Stasiun Juanda, deket Istiqlal... Dengan ongkos CUMAN 2000 perak, gw bisa sampai ke bogor... wuahhahahaha....



Sayang, gw salah konsep.. ini hari SABTU... udah barang tentu kalo kereta ekonomi ini pastnya penuh total... Gila........ Gw kagak kebagian tempat duduk, mo nggak mo kudu berdiri... Setan!!! 45 menit dari Juanda sampe UI, en 45 menit juga dari UI sampe Bogor... Ajegilee... Kaki gw bengkak ni... hehehehe......

Iki monumen opo?? Aku lali??? Ada hubungan ama Raffles gitu deh...

Akhirnya setelah 90 menit yang menyebalkan itu, gw sampai juga di Staiun Bogor... kirain bakal bagus nih stasiun... tapi yang ada... huahhh... lebih jelek daripada stasiun manggarai... hiiii... apalagi pas keluar dari stasiun... Wihhhhhhhhhh... riuhnya sendi-sendi perekonomian rakyat jelata memenuhi emperan stasiun dari depan... Gila!!!! Mana angkot berjejal-jelalan... Panas pula... Fyuhh!! En akhirnya gw naik angkot nomor 02... Here we go to Kebun Raya Bogor... Yip YIp!!!

Hilman en Istana Presiden

Pemakaman ilmuwan belanda (hm???)

Lucu sih.... foto aja.. ini di Museum Zoologi

Taman Bunga... hm... menyejukkan pandangan..

Di Rumah Anggrek...

Ya gitu tadi beberapa snapshot di Kebunu Raya BOgor.. yang kalo lo jalan ke semua tempat... gw yakin kaki lo bisa gempor... Gila.. luas banget... Untung sebelumnya gw foto dulu tuh peta di gerbang masuk.. jadi nggak nyasar.. Overall, gw ke istana presiden (yang nggak boleh dimasukin), trus ke makam yang aneh, trus ke museum zoologi, taman bunga, sholat zuhur di masjidnya KRB, trus beli es krim dua rebuan.. terakhir ke rumah anggrek.... trus baru keluar lewat pintu 4 yang berhadapan dengan fakultas MIPA IPB... Hm.... Capekkk banget sumpah!!!!

En... pulangnya bingung mo naik angkot??? Akhirnya setelah bertanya ke tukang jualan aqua pinggir jalan, kita tahu kalo mo balik dari kabun raya ke stasiun tuh pake angkot nomor 03... shit!! En... Harus kembali ke KRL yang tercinta... My Life is KRL nihh...

Kagak dapet tempat duduk, gw duduk di pintu kereta.. serem abis!!!

Hwaaaa.... ternyata kereta pun penuh, sama lah kayak tadi yang berangkat... cuman gw pengen ngerasain yang beda... yakni duduk di pinggir pintu kereta KRL yang lubang... kenapa lubang.. ya emang udah rusak.... Hm... kereta berjalan... gw pun semakin terlatih untuk sekedar menghindar dari apa-apa yang berbahaya... gila!!! Apalagi pas ada kereta lewat di jalur sebelah... Waaaa.... rasanya jiwa ini disedot tuh ama keretaa.... Gila!!! Tapi asik....

Beos, Stasiun Jakarta-KOta

Cafe Virgin

Museum Fatahillah

Hii... airnya butek...

Gw... en Fatahillah..

Gw and the Old City

Batavia Cafe

Jembatan Merah

Ketoprak Asli Jakarta

Teh Medan

Kerak Telor

Wooyoooo... setelah turun di UI, kenapa turun di UI? rencananya si Hafid mo beli oleh-oleh pernak-pernik UI.. tapi sampe sana malah kagak jadi... ya udah... akhirnya gw beli setan brekele yang kemaren lagi... It's so ridiculous... En, berdasar ide gila HIlman, harusnya gw beli tiket lagi, karena udah turun dari kereta... harusnya gw beli tiket DEPOK - KOTA.. tapi saran Hilman, gw kudu main kucing-kucingan ama aparat keamanan... jadi ge bertiga KAGAK beli tiket... yaitu memanfaatkan tiket BOGOR - KOTA tadi yang dibeli di Stasiun bogor... Hm.... Shit!!!

Emang, sih kagak diapa-apain selama perjalanan dari Depok ke KOta... en inilah rasanya jadi kaum marginal jakarta... kaum-kaun pinggiran yang mo cari gratisan tiket demi sebuah perpindahan.. displacement... Wuihhh.... Berasa nggak enak juga si perasaan ini... tapi... itulah tantangannya!!! Akhirnya beberapa pulluh menit kemudian, gw sampai di Beos...

Beos ya Stasiun Jakarta Kota... stasiun paling atas di Jakarta... abis lihat jadwal kereta, gw keluar en segera bergegas ke the next destination : WISATA HISTORIA Jakarta.

Alih-alih pegangan beberapa artikel di internet, gw jelajahi tuh taman fatahillah yang tetaknya nyempil nggak jauh-jauh amat dari Bank Mandiri (yang juga jadi tempat wisata, tapi tutup jam 4 sore).. Ya udah... masuk ke tempat ini seluruh indera mengalami perasaan yang beda... beda banget ama Jakarta pada umumnya... Di sini gw merasakan ini bukan Jakarta... seperti naik mesin waktu.... Wuahhhh.......... keren banget deh ni tempat... tempat yang asik buat foto-foto... Hm.... ada juga tukang sewa sepeda onthel yang harganya 20 rebu sejam.... wahhh... mahal amat ya??? Tapi seandainya kemaren gw pinjem, akan menambah esensi perjalanan menembus dimensi ruang dan waktu ini... It's Stunning!!

En... gw pun berkunjung ke Jembatan Merah... walo agak kecewa karena nggak ada apa-apa di sana.. akhirnya gw balik lagi ke Fatahillah.. en memulai wisata kuliner... Pertama, gw makan Ketoprak.... Hm... rasanya beda lah ama yang di klaster (kantin MIPA)... seharga 6.000... trus cobain kerak telur... ini yang laing gw pengenin... udah lama liat di tipi, jadi pengen ngerasain yang sebenernya.. dengan telur bebek, gw kudu merogoh kocek 10.000... Abis itu, Hilman nyuruh nyobain Teh Medan... hm.... rasanya udah kayak bir gitu deh.... agak-agak gimanaaa gitu... tapi kata bapak penjualnya, ini berkhasiat untuk menghilangkan sariawan... hooo... en gw pun merogoh kocek lagi 2.500.... Wuihhh!!!! Ajib bener deh pengalaman gw di hari kedua ini.... keren... keren...

Pulang naik metromini... en P11... sampe di rumah Hilman, langsung tidur....

continue to part 4 >>
read the previous <<


Komentar