Friendly Behaviour

Kalo mbak Maika posting tentang Teman... gw posting aja tentang "teman-sahabat".. sebenernya hampir nggak ada perbedaan kata untuk teman, sahabat. sohib, prend, mates, cindil, en lainnya... Hm... Hakikat teman en sahabat itu adalah seseorang yang mempunyai hubungan chemistry yang dekat... punya visi misi yang sama lah kurang lebih... tetapi intinya sahabat lebih dekat... bahkan sangat dekat... Ya... sahabat itu seperti seorang manusia dengan bayangannya... tidak dapet dipisahkan... Mungkin itulah esensi hidup... Kalo buat gw sih, lebih mudah cari musuh daripada cari sahabat...

Kata Sheila On 7 sih, bersenang-senanglah karena hari inilah yang kita banggakan... Yapz.. itu lirik buat gw dalem banget... gw bisa meneteskan air mata kalo inget harus ada kata perpisahan di SMP maupun SMA... kayaknya gw nggak bisa ngelakuin itu lagi di kuliahan ini... Kata, sindentosca sih, persahabatan itu bagai kepompong, mengubah ulat menjadi kupu-kupu.. Indahnya persahabatan...

Gw jadi keinget waktu ujian kemaren, rasa-rasanya gw (angkatan 2007) keliatan lebih kompak.. belajar bareng.. kumpul bareng.. diskusi bareng... Inilah yang sebenernya gw pengenin dari sebuah kebersamaan dalam sebuah komunitas... Tapi, seperti sudah digariskan, mesti abis ujian kembali ke habitatnya semula... kembali ke sub-komunitasnya sendiri... sebenernya pasti ada keinginan suatu individu untuk bergabung dalam suatu kelompok.. tapi biasanya pembicaraan itu tidaklah satu frame... en nggak ada kemampuan untuk saling menghargai en saling mengerti... HUhhh.. itu kelemahannya... Gw sendiri mengakui hal itu...

Intinya sahabat itu penting banget... Mendingan nggak punya pacar en malam minggu kayak bangke di rumah seharian daripada harus kehilangan sahabat... itu yang paling penting... karena biasanya kalo udah kena sindrom "cinta"... sahabat bakal dilupain... PMP (pren makan pren)... OOppss.. Ya itulah... kehidupan bagai dua sisi mata uang... kadang-kadang kita pun harus memilih...

Komentar