05. In the Crossroad of Bandung

Wahahahaha.... emang kalo jalan-jalan di sebuah kota yang brand new apalagi nggak biasa.. ya... ada dua pilihan... 1) Nanya ama orang... kalo nggak ya 2) sok tau dengan bawa peta en trayek jalur angkot... Pokoknya opsi kedualah yang gw lakoni... kenapa??? Ya.. sekedar mengasah ketrampilan gw membaca medan aja sih... walo kagak ada peta topografi en kompas geologi... hehehehehe....

Nggak bisa lepas dari peta en trayek angkot

Hari ini, si Hafid yang mulai sakit-sakitan (halah... koyo wes tuo...)... Ya itulah... si Hafid ada plan untuk beli oleh-oleh pesenannya Masnya Hafid, yaitu pernak-pernik ITB... en jaket/jumper yang hitem polos... Mo nggak mau harus ke dua tempat... yaitu ITB en Pasar Baru...

Cari-cari di peta en jalur angkot, ternyata gw kudu sampai ke daerah bernama Dipati Ukur diatas jembatan Cikapayang... wow... dengan ganti-ganti trayek sebanyak 3 kali, akhirnya bisa sampai ke tempat itu sodara-sodara.... Fyuh... dari situ jalan kaki lewat jalan P. Gunung en Jl. Hasanuddin en sampe juga di jalan Ganesha... :-|

Jl. Ganesha

Nerd in Ganesha Garden

Ternyata kawasan ITB emang berbeda dari UI ato UGM... kawasannya hijau en bersih... cuman angkot yang lalu lalang... Tapi di beberapa titik, sesuai kepanjangannya, banyak tahi burung kayak di kehutanan UGM... makanya jadi Institut Tahi Burung.... Waahhhh.......... konon kabarnya sang penjual kaos-kaos ITB itu ada di depan gerbang ITB... tapi karena hari ini hari imlek, maka premis tadi harus segera dinegasikan.. artinya.. mana mungkin mereka jualan di hari imlek.... Fuck Off!!! Akhirnya, daripada kecewa, gw beli batagor kecil-kecilan ala ITB... hm... lumayan....

Huhhh.....

En.. perjalanan pun dilanjutkan... masih setia dengan undang-undang dasar 45 peta en jalur angkot, gw pilih naik angkot Dago - St. Hall... yang ada kita malah nyasar sampai ke Stasiun Bandung... wualahhhh.... Padahal rencana gw mau ke Pasar Baru, yang kata Hafid lebih bagus daripada Pasar Dewi Sartika... En, lo tau? Pasar baru itu letaknya di jalan Otista (Otto Iskandar Dinata) en gw kudu jalan cukup jauh untuk bisa sampai sini (dengan bantuan peta)....

God Damn!!

Lo tau? Pasar baru itu nggak lebih bagus dari malioboro... dari pasar beringharjo... dari Saphir square... Bener-bener nggak user friendly en site plannya rumit... mana pake mati lampu segala pula... Menyebalkan.... Otak gw udah pusing di sini....

Pasar Baru, kayak Saphir Square tapi rame...

Tidakkkkkkkkkkkkkkk!!!! Kaluarnya pun membingungkan... sampai lewat jalan-jalan tikus... iya sih emang gw en Hafid sudah membeli apa yang ingin kita beli... Hafid mah beli 2 jenis jaket.. en gw beli kolor... ahahahahaha... such a jauh-jauh ke Bandung cuman beli kolor..... Njijiki juga setelah gw pikir... huehuhuhuwhuhuehuheu....

Nah, yang nambah bingung tuh pulangnya.... Wuzz.... saking otak gw udah mendidih liat antrian macet di jalan yang plagiatnya Malioboro itu... gw jadi nggak ngeh lagi ama peta en jalur angkot... sementara kalo gw pasrahkan ke Hafid, bisa-bisa gw nggak pulang ke Margacinta... malah-malah bisa nyasar episode 2 sampai ke Leuwi Panjang... bisa berabe.... Setelah muter-muter yang cemen en bego banget kayak wong susah... akhirnya bisa kembali menemukan angkot utama yang mengantarkan gw ke Margacinta.... Ohhh... God....

Batagor Asli Bandung

Pulang... beli maem di warteg favorit gw en Hafid.. secara enakkkk gandozz.... seharga 5.000 doang udah kenyangg... Nggak taunya malemnya datenglah Mas Rahmat en istrinya, Mbak Sari... secara masih senin (imlek) jadi masih libur... hm.... ternyata mereka bawa makanan khas bandung yang musti dicobain... walo tadi sinag udah sih... yakni, Batagor Bandung.... Hm......... bedanya apa coba??? Hm.... ada sensai kecut-kecut gimanaa gitu... plus rasa bumbu kacangnya lebih nendang gitu.... pokoke maknyussss....!!

Komentar

Pram mengatakan…
makin seru aja...jadi pengen
Anonim mengatakan…
Wekekekeke........