Tribute to Danaz en Dhea


Geophysics Expedition menyisakan sejuta kenangan yang mendalam bagi gw dulu di tahun 2008.. Perjalanan jelajah alam yang paling keren sih pas di Sangon kemaren... Apalagi karena Sangon tu daerah sumber emas di Jogja... Sejenak mengenang kembali momen-momen GE 2008, mengingat "tuff" ala mas Afdil, mengingat gaya prersentasinya nohan, mengingat gimana beratnya bawa konsol ppm yang berisik en malesi banget noisenya, en paling asik inget enaknya mukul landasan seismik refleksi yang dihubungkan ama up-hole geophone gitu... Wah... pokoknya pengen ke Sangon lagi aku....
But, tinggalkan itu sejenak, karena kini GE 2009 pun udah terlewat plus dengan sebuah kenangan yang sungguh agak gimanaaa gitu... khususnya buat angkatan 2007, khususnya lagi buat mbak Danaz en Mbak Dhea.. yang harus merelakan kulit kakinya agak mencicipi panasnya lumpur panas ala kawah Kamojang... Hmmm... sakit sih... Yaa.. mungkin ini sebagai pelajaran yang paling berharga buat mereka berdua, bisa jadi besok-besok bisa lebih hati-hati, khususnya di dekat-dekat kawah.... Walopun sempat menjadi kontroversi yang berkepanjangan, tapi harusnya semua tidak ada yang patut dipersalahkan... Itu hanya emosi sesaat, yang ada kita harus ambil hikmahnya, paling enggak buat gw sendiri, karena boleh aja sih narsis-narsisan asal liat tempat en kondisi... tul kan???
Buat Danaz en Dhea, semoga beberapa hari ke depan, udah bisa gabung lagi dengan kita-kita (anak 2007)... latian jalan aja.. biar gak jadi bengkak gara-gara pemusatan metabolisme and sirkulasi darah... Woke!!! SipH!!!

Komentar