My Way Back Home was Roadblocked

Udah seminggu....

Seminggu rutinitas gw adalah berangkat jam 7 pagi.. en pulang jam 5 sore... Apapun kondisinya... Bosen... Udah jadi kayak anak broken home aja dehh... Nggak pulang-pulang... Itu blum kalo gw ada perlu di tempat temen... Bisa-bisa cuman pulang trus pergi lagi jam 7 sampe jam 11 malem... Otomatis waktu gw di rumah cuman dari jam 11 malem ampe jam 6 pagi... Trus jam 5 sore ampe jam 7 malam.... Berat rasanya.... Tapi yo mau pegimana lagi...

Semua berawal dari di rombaknya tuh jalan depan rumah gw.... Arteria utama yang menghubungkan antara jalan Agro en Gudeg Yu Djum pun kudu diblok, dengan alasan pembangunan drainase.. Coz, kalo ujan biasanya sok mampet gitu dehhh... Nahh.... saban hari, tuh masyarakat situ ada yang kerja bakti... Nah, gw yang saban hari kuliah en banyak meeting nggak enak dong kalo nggak ikutan... tapi mo ikutan juga gimanaa gitu... Serba salahh... Semuanya menegasikan yang sudah negasi... Bingung mo ngapain... Jadi cuman ada dua pilihan, Kalo dirumah ya tetep di rumah seharian.. atao kalo di luar ya udah di luar seharian...

Makanya gw bingung... emang sih salah gw... salah gw seutuhnya... Pengen deh tinggal di tempat lain.... kayak desanya Gama ato Siwi... kayaknya lebih enakan... Nggak kayak desa yang beberapa langkah dari pusat pendidikan (UGM)... Lebayyyy seutuhnyaa.....

Mumet aku malahan... >.<

Komentar