No Country For Old Man???

Hei Hei... ini bukan semacam sinopsis tentang film ato apalah... Secara, gw juga blum nonton barang beginian... Tapi, yang gw mo katakan adalah, sebuah penekanan "Apa bener, bener-bener negera ini bisa maju tanpa orang tua?"..

Sebuah pertanyaan yang dulu keknya pernah jadi bahan konsumsi publik, bahwa ini saatnya yang muda yang berkuasa... Tapi, paling nggak janganlah orang tua dipantijompokan.. Dilarang ini itu... Dicap ini itu... Pertanyaan bisa diubah, "Apa sih yang orang muda bisa berikan kepada bangsa ini? - without any experience -"

Sejenak, gw merenungi itu... gak tau kenapa... gara-gara sehul ngajak makan di angkringan sebelah tikungan karangbendo itu....

Seorang kakek renta sekitara 70 tahun, masih keliatan segar bugar demi mencari sepeser rupiah di jaman gembar-gembor presiden nggak jelas itu... Paling tidak, gw merasa iba banget.. mau makan aja pake perjuangan (kata Sehul), coz di nasi kucingnya itu banyak semutnya... Pasti bisa kebayang betapa menyedihkan en tidak higenis-annya angkringan ini, tapi kalo udah di sini, jangan lagi mikir higenis.. Lihat si kakek itu, mana bisa dia melihat semut? Penglihatannya udah mulai kabur kan? Hmm... salut banget deh kalo menurut gw, rasa es teh walopun gak seberapa enak, tapi buatnya tu dengan sejuta perasaan.. goyangan tremor usianya itu membuat seteguk es teh itu menjadi sangat berarti..

Terpana banget gw pokoknya... Pelajaran sangat berharga bagi gw...

Komentar