Mendaki Gunung Merapi

Mendaki?? Waduh... kayaknya nggak pernah kepikiran.. bahkan niat aja nggak ada tau gak lo??? Berani sumpah dulu gw males banget ndaki gunung, soalnya pas STMJ jaman gw dulu, gw pernah sampai kram paha... Sejak saat itu gw jadi malessss banget kalo disuruh yang kayak begituan... Tapi, entah disambet setan apa tuh pala gw.. Gw akhirnya menyanggupi untuk naik ke Merapi kemaren Selasa tanggal 30 Juni 2009..

Gw awali persiapan dengan packing gak mutu??? Kenapa gak mutu... karena gw bego banget cuman pake tas kuliah gw.. ~bukan carrier ato semacamnya~ sotoy banget dahh.. Isinya cuman baju en makanan plus minum air tanggung dua biji + susu bikinan sendiri, berhubung gw sariawan di lima titik... Gw jadi bawa susu buat pengganti makan (niat gw).. En, basicly gw blum pernah ada gambaran tentang apa itu hiking, en bagaimana tatacara hiking seblumnya.. semuanya berawal dari NOL...

Berangkat jam 4 kayaknya dari rumah Angga di Turi, gw, Angga, Ichwan, Bey, Ghofar, en Nohan bersiap untuk menuju Selo, Boyolali... Hmm... perjalanan jauh banget, gw bonceng Ghofar sekitar 2 jam dengan mampir makan Soto dulu di tengah jalan... Hmmm... akhirnya sampai basecamp sekitar jam 8 lebih gitu... En... istirajat sejenak sembari bertegur sapa dengan para pendaki lain... en jam 9, setangah sepuluh gitu, gw en tim mulai berangkat menuju puncak....

Bravoooo...!!!!!

Hoshh. hoshh.. Gila.. jalan aspal sampai New Selo aja gw udah ngos-ngosan.. Gilaaa... Akhirnya bersiap untuk ke jalan yang sebenernya... Oke!!

Rute I. Vegetasi kebun penduduk sekitar, tanaman2 di iklim sejuk.. Jalur tanah bisa berumput dengen keadaan padat jadi enak buat menapak... lebar trek sekitar setengah sampai satu meter, jadi ruang gerak agak leluasa.. steep angle bervariasi dari 30 hingga 45 derajat.. Nah, ditengah2 rute ini, gw udah loyo... alias nggak tahan... Udah naik seper-enam en kalo gw nyerah gitu aja, masa gw turun kan?? Nggak asik banget?? Motivasi gw yang awalnya mau ke puncak, pada saat kaki gw mulai kram en nggak bisa kompromi, gw cuman bisa mengimpikan sampai ke pasar bubrah.. Tapi, semangat itu penuh perjuangan banget... Kram kaki kiri... kram kaki kanan, pusing.. mual... jadi satu... Hiking Sickness mendera... Gw bingung... Rute mulai agak susah di penghujung rute satu.. yakni jalanan setapak menanjak berdebu ringan.. Ini tipe jalur yang paling gw kagak suka... Napas jadi bercampur debu gitu... Insane!!

Rute II [Pos I. Drum Air]. Bahagia banget bisa sampai di Pos satu... Setelah sekian banyak istirahat.. Ternyata rute ini adalah rute paling nyebai seumur idup... Kenapa?? Ya karena isinya debuuu semua... Nggak ada tanah keras... Vegetasi tanaman mulai jarang, yang ada tinggal akar-akar pohon yang bisa membantu banget untuk pegangan.. Di rute ini gw lebih banyak istirahat.. Gilaaa banget.. Kaki gw udah nggak kompromi untuk tingkat ini... Very Insane dehh...

Rute III [Pos II. Tugu, Ada batu gede]. Dengan susah bangeeettttt... sempat ilang semangat, karena bentuknya udah nggak bagus banget buat daki, akhirnya sampai juga di pos II.. sempat terhibur dikit... Istirahat lagee.. minuman gw sebotol udah habis... Gw udah semangat sih.. tapi kram di paha en kaki gw makin lama makin hebat banget... nggak tahannn.... Nah, dari pos ini ke pos berikutnya, another babicincang track.. batu-bati gede dicampur ama batu-batu terjal sepanjang puluhan meter ke atas... Andesit-andesit tajam itu membuat tangan pun harus ikutan kerja keras...

Rute IV [Pos III. Tugu, Batu juga]. Surprise banget bisa sampai pos ini.. tapi selanjutnya agak maksa banget... iya sih.. walopun deket.. tapi nanjaknya itu bukan main.. apalagi di 50 meter terakhir... wow... isinya batu-batuan semua dengan steep angle 45-60 derajat... Udah gitu nggak padat... Membuat kram gw makin kumat... Hmm.. pwerlu diketahui.. gw sampai di dataran abis batu-batu nyebai itu tadi sekitar jam 4 subuh.. anak-anak udah pada ngantuk udah pada tidur en rebahan di dataran itu... En.. I know, itu dataran puncak sudahh... tinggal beberapa jengkal lagi menuju Pasar Bubrah...

HOreeee..!!!! HIlang sudah capek... walo nggak bisa digerakin sama sekali waktu itu... Syahdunya adzannya Ichwan di padu dengan dinginnya kondisi dataran itu yang kira-kira 8 ampe 12,5 derajat celcius.. Gw sholat subuh paling tinggi ya ditempat ini... Awesome...!!!! Nggak lupa menanti sunrise kita foto-foto...

Menanti sunrise en Gw akhirnya bisa sampai sini juga... Awesome!!!

Nohan-Ghofar-Ichwan-Angga, inilah ini temen seperjalanan gw... Gila tenan deh...

Berlatar belakang gunung Sindoro-Sumbing... Oiya, dari dataran ini aja, gw udah bisa ngeliat G. Sindoro, G. Sumbing, G. Slamet, G. Lawu, G. Merbabu... Keren tenan dehh... ^^

Catch the Sun.... This is my first Time~

Hohohho.... Abis foto-foto, langsung dengan sukacita, kita turun ke Pasar Bubrah... This is my dream... Setidaknya, inilah tempat yang gw pernah denger.. hehehehe... Pasar bubrah adalah tempat datar, di bawah punak Garuda persis.. di ketinggian kira-kira 2800 mdpl. Beberapa versi menyebutkan bahwa Pasar bubrah itu angker. Kenapa?? Karena bentuk batunya itu diyakini kayak bentuk2 kios-kios pasar alam jawa...


Kakak tingkat saya pun pernah mengalami kejadian mistik di sini. Dulu dia pernah mengambil data GPS untuk memetakan Merapi. Berdua dengan temannya.

Suatu malam ketika mereka bermalam di Pasar Bubrah, teman kakak tingkat saya itu keluar dari tenda karena kebelet pipis. Anehnya ketika kembali ke tenda dia membawa sesisir pisang. Sambil ternganga kakak tingkat saya itu bertanya (yang tidak bisa bahasa jawa, tinggal taruh saja cursor anda ke tulisan), “Tuku pisang ngendi, le?”

“Nang kono ono pasar…” Sambil asik makan pisang, temannya menjawab.

“Dhewe saiki nang Pasar Bubrah to?” Hening.

Mereka langsung mengemasi barang dan turun.

Hooo....

Serem ya??? Ya begitulahh.. untungnya gw nyampe di Pasar Bubrah itu pagi jam 6... Jadi, abis itu langsung diri-in tenda dome.. en rebahan tidur menanti matahari naik en jadi semakin panas terik... Sarapan dolo... Trus si Angga-Ghofar-Nohan-en Bey.. melanjutkan perjalan ke puncak Garuda... Gw ama Ichwan nggak, karena kalo gw nggak yakin gw bisa... kemaren aja udah pengan pingsan.. sekarang apalagi.... Plus, kondisi tanah yang nggak padat... salah langkah dikit aja.. langsur terguling jatuh... Gila!!!

Sarapan dolo... Ikan sarden + Nasi agak Gosong...

Ini lokasi dome gw... ama yang di atas deket asap putih itu lokasi puncaknya... Liat aja kondisinya.. terjal en kering kerontang gitu kan??? Seremlah pokoknya... Tapi salut buat Angga dkk tadi yang bisa mencapai puncak... Nggak ngiri deh gw ama foto2 di puncak.. coz.. gw emang kagak bisa.... Salut banget buat Ghofar yang mau naik ke puncak dua kali... Kenapa harus dua kali???? Karena HPnya si bey terjatuh di puncak deket Kawah Mati... Ckckckck...

Hoereeee.... Akhirnya perjalanan menuju puncak ini selesei... walo kalo buat gw sih.. perjalan menuju pasar bubrah.. hehehehe... At least, gw udah seneng kok... bisa memandang kejauhan dari ketinggian... berada di atas awan.. melintas batas.. meretas hidup... Hmmm... Bina Insan Cinta Alam Jiwa Raga Kami.... hahaha... kayak semboyannya MWHC....

Well, perjalanan pulang (turun)... mulai jam setengah 2 siang tanggal 1 Juli 2009, dengan track yang sama cuman harus menurun... Sumpah!!! Licin banget!!!! Mana sepatu gw ringkih... Edan tenan lahh... Gw jatuh pas di rute batu andesit... en kecolok ranting pas pegangan dahan ranting lainnya... Sial!!!! Paling kagak suka di tanah berdebu yang nggak ada pegangan sama sekali, alias bener-bener jalan ngesot penuh debu... Ahhh... celana kotor udah bukan masalah.. lupakan najis... pokoknya gw mau cepetan selesei... En.. akhirnya ketemu banyak orang mau mendaki... ya gw sih nggak bisa membayangkan gimana menderitanya pendakian anda... dengan senyum nggak ikhlas gitu dehh... En... Percaya gak percaya, gw turun dari Pasar Bubrah sampai New Selo cuman ditemani dengan setangah botol aqua tanggung air mineral en itu dibagi ke 5 orang di Pos II, yakni di tengah-tengah jalan... Edan tenan!!!!

Yes... Magrib akhirnya bisa sampai ke New Selo dengan selamat!!! En, bergegas ke basecamp ambil motor trus langsung ke Turi lagi, ambil motor gw...

GILA CAPEK BANGET... PEGEL SEMUA badan Gw...

NB :
  1. Sebelum naik, usahakan periksa dulu kondisi gunung en trek pendakian.. biar nggak kaget...
  2. Banyak-banyak olahraga buat yang nggak pernah olahraga, minimal fitness, jogging, ato sepedaan..
  3. Berlatih atur napas en P3K kecil-kecilan, minimal untuk masalah pusing, mual, en kram..
  4. Khusus merapi, Bawa air yang banyak bangettt....... Biasanya pas turun jadi kekurangan air...
  5. Banyak doa en sholat biar selamat!!!!
  6. Mendaki ini melatih kemandirian en kerjasama kelompok... Seorang pendaki akan lulus SWOT seperti layaknya seorang backpacker... Pokoknya keren bener dehh!!!
  7. Next mount gonna be??? Hehehe... blum ada niat... >.<

Komentar

morishige mengatakan…
lain kali mesti sampe puncak tu, son.
di puncak pemandangannya lebih terbuka. lebih uaapikk..
Anonim mengatakan…
Wess.... morishige berkomentar juga rupanya.... hehehe... maklum... kagak kuat lagee... >.<

- sony -
Anonim mengatakan…
Mas gw demen dengan gaya tulisan'nya yang informatif namun ciamik.

Rute transportasi ke desa Selo bagusnya lewat Solo atau Yogyakarta mas kalau mau via Boyolali?
indonesiatop mengatakan…
Saya suka foto "Catch the Sun" nya. Keren mas.
Anonim mengatakan…
Hahaha... oke dehh agan-agan semua... thex comment-nya...

Rute boyolali lebih mudah daripada rutue lain.. (semudah-mudahnya ya susah buat gw) hehehe...

Mau yang lebih ekstrim, silakan via deles...

- sony -