Memoir Kecelakaan Gw

Wah, kalo bicara kecelakaan, ini mengingatkan gw tentang apa artinya second to a death. Salah-salah dikit aja, nyawa gw bisa meregang... Liat aja gambar di atas... gw aja udah serem... tadinya mau gw kasih gambar yang otaknya pecah... tapi gw kan orangnya suka menjaga hati en perasaan para pembaca males aja, coz ntar malah gw sendiri yang mual-mual....

Berawal dari kecelakaan perdana gw (dalam boncengan).....

20 September 2002
Lokasi : Kusumanegara, sekitar pukul 9.05 WIB

Ya, gw pada waktu itu sempat kalut. Lokasinya di jalan kusumanegara... deket makan kusumanegara... yah depannya bioskop permata. Gw dari arah UTY, mo pulang. Bonceng temen SMP, Nafi'. Situasi yang baru pertama gw alami, membuat gw jadi bingung gak ketulungan. Bukannya menyelamatkan Nafi' tapi malah menyelamatkan bola basket (barusan main basket). Tapi untungnya di Nafi' gak kenapa-kenapa. Lecet sedikit sih wajar, en kejadian ini membekaskan beberapa goresan di jeans-ku sampai kini.

Bulan Puasa 2004
Lokasi : Purna Budaya, GSP UGM, sekitar pukul 19.45 WIB


Udah nggak tarawih, coz abis pulang dari buka puasa bersama temen-temen SMP... Udah diguyur gerimis... jadi kaya crita-crita di sinetron-sinetron ntu... tapi... lagi-lagi sama Nafi'. Banyak darah mengalir di kakiku... Itulah saripati hidup....

Akhir 2005
Lokasi : Fakultas Teknik, sekitar pukul 9.00 WIB


Yah, ini ma udah SMA, sama romie. Gak tau kalo yang satu ini lebih tepatnya kepleset. Coz, gak ada yang nabrak... langsung aja jatuh.... didukung dengan lumut yang licin.... Huahhh....

4 Maret 2006
Lokasi : Depan Kantor Kecataman Gondokusuman, Lempuyangan, sekitar pukul 14.45 WIB


Ini kecelakaan yang paling mengharukan.... susah digambarkan dan diingat dengan akal sehat... kejadiannya begitu cepat seperti dentuman genderang perang yang ditabuh-tabuh... duile.... Singkatnya gini, gue en Arni (pada saat itu gw mbonceng). Pada saat itu gw ama Arni baru mau berangkat latihan dansa. [Dansa yang gw ikuti adalah dansa cha-cha buat pemula, gara-gara dipaksa guru senirupa yang aneh itu... huehuehe]. Latihan dansanya di Taman Siswa. Ohhh... ternyata belum sampai di sana, gw ama Arni harus rela bertabrakkan dengan sebuah mobil yang sedang terparkir. Oh My God.... Dunia serasa kabur... Gw masih bisa merasakan detik-detik saat itu yang paling second to death banget. Beberapa detik setelah motor gw ama Arni tergeletak begitu saja di tengah jalan, gw langsung bangun en membopong Arni yang saat itu udah berdarah-darah ke pinggiran trotoar. Walopun ada perasaan sakit mungkin lecet ato bagaimana pada diri gw, tapi apalah itu, yang penting gw menyelamatkan Arni lebih dahulu. Seketika itu masyarakat udah lari untuk memberikan pertolongan kepada gw en Arni. melihat Arni, gw jadi panik. Tapi apa kata dunia kalo gw panik? Sementara temen-temen lain seperti Feby en Rini udah begitu emosional sekali... mereka menjadi-jadi en bersungut-sungut en menangis... Cerry en Hafid cuman bisa melihat dari kejauhan aja sore yang kelabu itu... Gw jadi ngurus ke kantor Gondokusuman en kantor polisi Gondokusuman.... Smentara itu gw sempetin untuk melihat luka-luka gw yang dari awal belum ato tidak gw perhatiin... Oh... banyak juga... tapi gw diem... diem gw... Ahhhh... ini kecelakaan tragis yang tidak akan pernah gw lupakan....

31 Oktober 2006 Lokasi : Depan Serabi Imut, Jakal Km 5, sekitar pukul 11.20 WIB

Wow, sebenernya kecelakaan ini gak terjadi... tapi gw ama Bambang, waktu itu.. secara tidak sengaja menabrak satu motor. kejadiannya berawal setelah gw ama Bambang rapat /meeting di H*nda Astra Motor. Jadi, ge berasa penting gitu deh... coz gw ama Bambang masuk ke ruang direksi Astra. Soalnya gw ama Bambang mo ikutan lomba karya cipta alat pereduksi emisi kendaraan bermotor. Eh, pulang dari sono, gw malah harus berurusan lagi ama aspal jalan raya. Beberapa bagian gw lecet. Di bulan puasa.... wew.... Ah...

Yah, mungkin sampai hari ini baru lima kali kecelakaan/kesempretan. Tapi, moga-moga dikemudian hari... janganlah sampai..... semoga gw lebih hati-hati....

Komentar