Repost: Tour De Jogja-Klaten

Hari sabtu kemaren, tepatnya tanggal 12 Juli 2008, gw ama konco-konco SMA kesurupan bersama setelah menelan pil koplo sebanyak 12 kilo mengadakan acara yang gw pikir agak bodoh dan sinting ini yang kalo gw sebut semacam Tour De Jogja-Klaten. Well, acara bodoh ini diprakarsai oleh Pram (si anak geografi yang sok seksi en suka banget mamerin sepeda barunya yang akhir-akhirnya harus diangkat di tengah jalan) en diikuti oleh Wakhida (si anak teknik perencanaan kota dan daerah yang rajin fitnes en alim ulama banget, belakangan diketahui doski masuk anggota jamaah di teknik, huehuhehe) gw ama Romie (anak statistika yang punya banyak impian tapi juga punya banyak syarat yang membuat semua orang muak). Semuanya temen-temen gw waktu SMA. Tujuan perjalanan sih, kata komjane, mau ke Klaten tempat Ipul. Ya udah akhirnya, jam 7 waktu rumah romie, kita ber-empat tancap gas menuju ke rumah ipul dengan jarak sekitar 15 kilometer dari rumah romie. Setelah berantem dengan sesama berdiskusi panjang mengenai rute awal, akhirnya walo gw gak rela rute melalui jalan solo dilaksanakan. En, perasaan gw waktu itu masih baik-baik saja....

Terpaan angin semilir menghantam mukaku sedemikian rupa sehingga nikmat alam Jogja dapat gw rasakan dengan penuh suka cita. Tapi, kenyataan itu berhenti di sesaat sebelum Janti Fly Over. Secara tiba-tiba, niat gw untuk mengayuh putaran demi putaran di atas sepeda gw pun melambat. Yang ada, gw makin lemah en makin susah mengejar ketertinggalan gw di belakang tiga temen gw yang lain. Hmf.... rasanya udah nggak enak banget... ditambah dengan betuk sadel sepeda gw yang terlalu
tajam dan menghunus njengat ke belakang membuat maav.. selangkangan gw tidak nyaman sekali... Nah, masuk ke Alfa Death Valley, gw udah merasa was-was. Setengah kurva pertama yang pertama, gw lalui dengan riang gembira dan sukacita diwarnai dengan euforia yang meletup-letup. Namun, there was a wrong with my bike. Gw merasa beberapa fungsi sepeda gw mulai nggak berfungsi dengan baik. Alhasil, gw seakan nggak bisa mengendalikan jalannya roda sepeda gw ini. Inilah tragedi yang gw sebut Ekstrapolasi kurva yang menanjak, sama seperti judul chapter dalam buku-buku karangan Andrea Hirata. Untung waktu itu gak ada teriakan Andrea Bocelli yang bisa membuatku kaku en mengelinding kembali ke bawah gw gak pingsan di tengah jalan. Coz, waktu di pertigaan Maguwo itu, gw udah pening banget--penglihatan gw udah di buram semuanya, semacam Xenophobia gitu deh... Merasa gak kuat, akhirnya gw lanjut mengayuh meski udah berat banget rasa kaki ini untuk melangkah ke pinggiran terdekat beberapa ratus meter dari rumahnya Hafid (si anak kastrat yang punya utang bejibun ama penyedia jasa penyewaan CD, sehingga bermasalah dengan yang namanya KTM dan KTP) .

Gw nyerah, gw drop en langsung duduk di trotoar jalan itu. Dengan baik hati
seakan malaikat seribu dewa, si Wakhida memberikan bekalnya untuk gw makan, coz waktu itu gw nekat belum sarapan. Perasaan gw waktu itu udah mau muntah nggak ketulungan gitu. Tapi, gak tau knapa, setelah makan itu, jadi baik lagi, walopun masih ada bekas-bekas keburaman yang sempat terjadi beberapa menit yang lalu. Thx for Wakhida. En, demi memulihkan kesehatan gw perjalanan pun dialihkan menuju rumah Hafid.



Setelah gw ama anak-anak itu numpang istirahat di tempat hafid walopun sebenernya ada yang numpang maem, numpang pipis en numpang cape karena mo pingsan, akhirnya gw ama anak-anak tadi melanjutkan ke Klaten dengan bersepeda... Wuihhh... perjalanan yang sangat jauh en menanjak.... apalagi didukung dengan posisi sadel yang sangat tidak berkesan di pantat gw terutama.. Rencananya mo nyari tempat makan, tapi ternyata udah kelewatan, yah.... cape doang nih... Uppss, setelah beberapa menit (35 menit-an dari rumah Hafid), akhirnya gw ama anak-anak sampe ke titik terang, yakni the destination, rumah ipul.



Ya, setelah beristirahat cukup lama, yakni dengan mengendorkan saraf-saraf selangkangan yang wuih... bukan main capeknya akhirnya gw ama anak-anak dijamu dengan sangat ramah di rumah ipul. Banyak hal yang kita perbincangkan, mulai dari kenangan masa-masa SMA sampai dengan gebetan masing-masing anak. Kita ketawa-ketiwi nggak jelas, pokoknya menambah gairah kenikmatan masa-masa nglimpe waktu masih di SMA. It's a dark memories but it's very stunning to discuss. Wah,, pokoknya gw maunya tetep di rumah ipul aja, coz gw nggak yakin bisa pulang dengan selamat. Diawali dengan maem bakso en diakhiri dengan maem ter-ter-an. Wah, pokoknya welll bangetlah....



Well, setelah maem siang itu, gw ama anak-anak bergegas untuk pulang, en ide pram muncul dengan sungguh brilian padahal biasanya pikirannya cuman Maria Ozawa, yakni untuk mengganti sadel gw yang menyakitkan itu dengan sadel ipul yang enak en nggak bikin pantat gw karatan lagi. Ya, udah kita pamitan dulu ama ortunya ipul en ipul sendiri, nggak lupa gw kasih ucapan terima kasih sebesar-besarnya untuk pinjaman sadelnya. En, the journey harus mengambil rute baru: Selokan Mataram.



Rute selokan mataram lebih berat daripada rute jalan solo, nggak cuman lebih jauh, tapi juga lebih sempit, karena di kanan-kiri ada selokan. Gw hampir nabrak beberapa pengguna jalan yang lain... hohoho... maav deh pak, gw kagak sengaja... tapi overall perjalanan ini menyenangkan. En, gw harap nggak cuman jadi ajang gengsi-gengsian aja, kayak pram yang sok pamer sepeda specialized-nya. Ini lebih gw maksut untuk sekedar vote to stop global warming, tapi kata cinta laura global warming is cool....



Komentar

Anonim mengatakan…
[url=http://vkatalogah.ru/]регистрация компании в каталогах
[/url]