Goes To Solo

Inilah ini... cerita gw bertualang di Solo selama beberapa jam pada tanggal 26 Juli 2008 yang lalu. Bersama dengan Romie dan Hafid. Berangkat dari depan fakultas Kehutanan, namun, biasa diawali dengan Romie yang telat, masa lebih duluan Hafid, kita bertiga naek jalur 6 yang otomatis mengantarkan gw en mereka sampai ke Stasiun Lempuyangan. Sebelumnya gw sempat debat mengenai berapa hari kita bakal melalui petualangan ini, setelah lelah harus memutar otak untuk menolak ajakan touring season II (walah kaya sinetron) dengan komja si Pram. Waloupun si komja ini misuh-misuh di sms, gw nggak peduli, so does romie, ya udah deh, pikiran selanjutnya adalah pilihan mau nginep ato nggak, en karena si romie punya obsesi yang sepertinya perlu diteliti oleh psikolog, dia ngebet banget nonton Gisel, di ajang Indonesian Idol 2008. Hmf,, akhirnya gw ngalah, namun gw tekankan bahwa perjalanan nanti kudu menyenangkan en mengesankan lebih dari kesenangan touring bersama Pram en wakhida. Soalnya kalau ternyata gw ikut jalan ke Solo tapi nggak ada kenangan yang mengesankan, ya lebih baik gw ikutan si Pram en Wakhida. En, finally, si Romie setuju.


Aksioma: This Trip Musta Be More Exciting Than Touring.
Itu yang gw tekankan. [tapi lihat aja nanti.... as far as this post....]



Setelah mendapatkan kereta, Prambanan Express, gw naik, en eng ing eng..... gw harus berdiri dalam kereta selama 1 Jam. Bayangin deh! Mo ngapain aja sungguh nggak enak. ini sebanding dengan selangkangan gw yang sakit abis touring tempo dulu. Beberapa stasiun seperti Maguwo, Klaten, Purwosari, en Solo Balapan. Btw, si hafid bikin ulah, dia membuat issu bahwa gw en romie harus turun di Purwosari. Yang bener aja, untung gw udah pernah ke Solo, jadi nggak ketipu... kalo emang gw turun di Purwosari... maka, aksioma di atas sudah pudar, tapi karena nggak jadi turun di Purwosari, maka aksioma itu masih berjalan walau udah agak turun beberapa persen. Hup-Hup, akhirnya kereta berhenti di Stasiun Solo-Balapan dengan selamat. Udah gitu, si Romie saling melemparkan Komja, kita bingung mo kemana, karena si Romie (yang ngajak pergi ke Solo, nggak ada gambaran mo kemana kita (kaya lagunya dora) gitu...). Jadi, menurut peta yang gw bawa (biasalah... anak geofis), kita harus jalan ke arah barat dan mencari kitab suci en ke selatan sampai ke Jalan Slamet Riyadi. Tujuan kita kali ini adalah mencari ATM karena si Hafid mau ambil uang. Ya udah deh.... nggak naik apa-apa, kita jalan langsung ke Slamet Riyadi yang menurut Romie, penuh dengan kantor bank.



Sampai di Slamet Riyadi, akhirnya kita belok ke arah barat lagi, sampai tourist information center. Nggak lupa, nanya ke Pak Satpam, akhirnya titik cerah harapan udah di depan mata. Pak Satpam bilang kalo Bank M*ndiri ada di seberang jalan beberapa ratus meter lagi. Nah, nggak tau ide siapa, kok tiba-tiba sok menjadi warga-negara yang taat pada lalu lintas gitu, Hafid lewat jembatan penyebrangan yang sepi. Hafid sih takut kalo ada yang nyuting gitu trus dikirim ke program tv swasta. Ah... lebay bu! Tapi ternyata di jembatan penyebrangan tadi, di situ dugaan gw adalah tempat buat gembel-gembel tidur, jadi sampah-sampah berserakkan. Wah.... gw super jijik dengan hal-hal itu... jadi gw lari aja sekencang-kencangnya... En setelah berhadapan dengan bau yang menjijikkan itu, gw sampai di sisi jalan dengan selamat. Tingkat aksioma turun mendekati 30 %.



Wah, akhirnya beberapa meter sebelum Bank Ma*diri, gw liat ada tukang jualan es krim. Gw yang penggila es krim, kontan langsung aja cegat itu tukang, en pesen satu gelas. Hafid, gw suruh pergi ambil uang dulu aja. En harga es krim kaya gambar di atas = Rp 2,500. Rasanya enak sih, jadi membuat aksioma gw naik menjadi 45%. Ooppss... ternyata kaki gw lecet... Wuaduh... gw salah prepare nih... harusnya gw pake sepatu... en bukan pake sandal. Akhirnya habis melahap habis ntu es krim, kita pergi ke Mushola terdekat. Menurut plang di deket kita makan es krim tadi ada tulisan "Masjid xxxx (aku lupa) 100 meter". Okelah, gw pergi ke arah yang ditunjukkan plang, en udah jauh en lebih dari 100 meter, kuk nggak ada mesjid barang satu pun, eh... tapi hafid kemudian menemukan gang dengan plang yang lain yang lebih gawat "Masjid xxx 300 m", hah... yang bener aja.... tapi setelah jalan, gw kira itu salah bukan 300 meter, tapi 30 meter. Akhirnya bisa sholat juga. Aksioma turun lagi jadi 40%.

Wew, abis sholat zuhur, eh di depan masjid ada rumah makan yang jual makan khas Solo, yakni Selat Sunda Solo. Harganya satu porsi itu Rp 8000. Wuahhh... rasanya kok enak banget ya.... agak-gimana gitu... walopun mahal en tidak begitu mengenyangkan, tapi so far... itu membuat mood gw kembali naik en siap untuk petualangan selanjutnya... Aksioma naik jadi 75%.

Akhirnya gw bertiga melanjutkan perjalanan ke suatu tempat yang indah en keren, jreng... jreng... Solo Grand Mall. Kalo ini mah, kayaknya di Jogja juga ada, ngapain jauh-jauh ke Solo. Yah, tempatnya sih biasa-biasa aja... nothing interesting... hampir kayak Saphir Square gitu tapi ramean. Gak tau niyy,, bukannya pergi ke museum apa gitu ato ke Kraton Solo ato gimana gitu, eh malah pergi ke Gramedia Solo. Yahh... Nggak tau kenapa si Hafid jadi ngebet banget beli bukunya Goenawan Muhammad ato siapa gw lupa.. Perjalanan menjadi tidak menarik... En jam pun sudah menunjukkan pukul 3 sore lebih. Aksioma turun drastis menjadi 40%


Rencananya si Romie mo nanya ke temennya yang kuliahn di UNS gitu, soalnya kita capek kan jalan jauh gitu,, tapi dasar apes,, kelamaan gitu,, ya udah mo gimana lagi, gw harus jalan kaki lagi sampae masjid Solikhin, ya sekitar 2,5 kilo dari Solo Grand Mall. Anjrit!! Gw udah mual-mual, eh... maksudnya lecet-lecet, berdarah-darah gitu deh kaki gw... Ooops... apes bener deh... Sampai Masjid jam 4 sore gitu, en langsung sholat en capcus langsung melanjutkan perjalanan kembali ke stasiun Solo Balapan, ehhh... tapi sebelumnya kita mampir dulu ke toko serba ada deket stasiun, beli cemilan buat di kereta.. Udah deh... aksioma gw menuju ke titik nadir, alias 0%... gak ada lagi suatu yang bisa dibanggakan... ato diceritakan... Abis ghitu kita beli tiket, en nggak lama si kereta udah dateng. Usut-punya-usut gw nanya ama penumpang ibu-ibu, "Bu, ini kereta ke Jogja ya??", kontan Ibu itu jawab,"Iya, langsung naik aja gak pa pa kok"... tanpa pikir panjang walao si Romie merengek ngajak ke Rail Shop kita langsung naik aja... En kereta mengarah ke Jebres dulu.

Trus, cerita blum slesei... dengan muka lusuh... gw menghayati rasa sakit lecet gw dengan muka masam.. Sementara si Romie asik banget mendengarkan cerita gw dengan saksama,, lain dengan Hafid yang nampaknya lebih suka membaca buku yang baru dibelinya di Gramed tadi siang... Ckck... Banyak yang gw ceritakan ke Romie... sampai orang-orang di sekitar gw pada mengikuti jalan cerita gw... gak tau kenapa suasana kereta jadi hening... perasaan jadi gak pengen meninggalkan kereta cepet-cepet... nggak tau kenapa, suasana kereta di malam hari itu bener-bener romantis banget... pokoknya enak aja buat ngobrol... Aksioma naik jadi 20%. Beberapa saat kemudian, Hafid turun di Stasiun Maguwoharjo, di Bandara Adi Sutjipto. En suasana jadi mellow.... Oiya, gw ama Romie mo trun di Stasiun Tugu. Jadi masih adalah waktu dikit untuk sekedar bercerita tentang pengalaman cinta yang aneh itu....

Nah, trus gw ama Romie turun di Stasiun Tugu, en cari bis jalur 2 ato 4 yang biasanya lewat di Jalan Mataram... Tapi apes banget, ternyata si Bis yang dicari tiba-tiba sudah tidak ber-operasi. Ya udah mo gimana lagi, gw harus cegat , eh pergi ke stasiun Busway yang ada di radius deket-deket Jalan Malioboro sana... Eh, ternyata naik Busway-nya masih harus di-oper-oper lagi, jadi tambah asik... Pertama naik 3A trus sampai PKU Muhammadiyyah, ganti 2B gitu sampai SMP 14, trus ganti lagi 3B sampai MIPA Selatan. Aduuhhh... dengan keadaan lecet gini, harus jalan lagi 1 kilo ke utara, dari Milan sampae ke rumah gw... Eh, aksioma gw naik jadi 35% karena gw suka amazing race kayak ghitu... Huhuhuh..... Sampe rumah jam 8 malem lebih dikit, en untung buat Romie, karena dia bisa melihat acara favoritnya, Gisel Indonesian Idol.

Fyuh.... perjalanan yang cukup melelahkan... tapi tidak ada tujuan yang jelas.... gw nggak bakalan mau lagi, kecuali ada tujuan yang jelas.... en tidak melimpahkan komja. That is.

Komentar