Part I. Sebuah Metafora dari Permata Selatan Yang Paling Indah

Me, glance the horizon

Jump... jump... on the cemetery

How beautiful is Bantul...

Silhouette of my-self

Seperti yang ditulis oleh Abi, gw bakalan posting pengalaman seru gw bersama Abi en Syaikhul ke Bantul, tepatnya Parangtritis tanggal 9 dan 10 yang lalu. Gaya bahasa : Deskriptif. Kita awali dengan membaca kalimat ijab qobul basmallah bersama-sama....

Cerita ini berawal dari info Abi, di ruang mushola gedung fisika. Gw yang lagi ngelepas sepatu denger ajakan dari Abi, yang nyangkut-nyangkut Parangtritis gitu. Otomatis gw jadi on. Alias sangat tertarik, pasalnya kemaren waktu survei fun camp, gw kagak ikutan. Jadi, kapan lagi? Mumpung liburan gini, mendingan main ke pantai (walopun sibuknya bukan main). Owh, ternyata si Syaikhul yang mau ngajakin gw ama Abi ke rumah temen masa kecilnya dulu. Dalam bayangan gw, petualangan kali ini bakalan happy ending en gw jadi nambah kenalan. Oke, sampai sehari sebelum berangkat pun gw masih bermimpi seperti itu.

Survei STMJ (menurut Abi), mempertemukan kita bertiga, walopun gw ingetnya juga waktu sholat maghrib di masjid UII sono. Kontan, si Syaikhul langsung jawab hari sabtu-minggu tanggal 9-10 Agustus. Okelah... mumpung gw juga kagak ada kerjaan (tumben), yawdah... capcus.... berangkat deh.... eiitss..... sebelumnya.. gw packing dulu... periksa ini-itu... en voila!

Jam 1.00 pm
Gw udah gag sabar banget mo segera ngebis. Padahal harusnya gw berangkat jam setengah 2. tapi gw udah nggak sabar ingin berpetualang gitu.... Yaudah, karena gw kira waktu tempuh UGM - Krapyak 1 jam, maka gw cegat bis duluan aja.. dalam bis gw sok-sok jadi turis asing gitu... dengan jaket BEM yang masih kinyir-kinyir, gw lagaknya elit penting gitu minum-minum gak jelas. Sialnya, udara jam ini panas banget.... buset deh.... panasnya gag ketulungan.... ilfill niy...

Jam 1.28 pm
Gag tau kenape... kok bis terasa cepet sekali.... udah sampe gitu ke pom bensin Jogokaryan. Turun. En gw tengak kiri-kanan... Siiinggg.... kagak ada toko apa gitu yang berkelas (duile), ato warnet gitu... yang ada juga cuman warteg, pom bensin, toko helm, hm.... gag seru ihh.... Ooops... karena bosen, gw SMS si syaikul aja.... tutit... tutit... (bunyi ketik SMS)...

Jam 1.40 pm
Akhirnya si Syaikhul cepet banget datengnya... en kemudian disusul ama Abi, yang barusan boker dulu... Gw kagak tau ye seberapa jauh ponpes mereka dari per-empatan itu... tapi.. kayaknya jauh aja.... Gw bukannya baru dateng... tapi gw nunggu dulu baru SMS (klarifikasi).

Jam 1.52 pm
Gw, Abi en Syaikhul cegat bis di seberang jalan. Sekalinya ada bis, gw tolak trus kena karma, jadi bis berikutnya lama banget. En, pucuk dicinta ulam tiba, bisnya dateng beberapa menit sesudahnya. En sialnya, PENUH!!! Perjalanan di bis ini bener-bener membuat gw muak total. Tinggi badan gw serasa tidak berguna dalam bis ini. Si Abi mah, enak aja... Gw ama Syaikhul harus berdiri selama puluhan menit, sampai akhirnya gw bisa duduk dengan imut (apa coba?). Yang naik bis banyakan anak SMA, en nggak ada yang cantik... ada juga yang peka sosial... hehehehe... soalnya ada kursi kosong, gw tawarin ke dia karena gw sadar gw lebih tua, eh.. dianya nolak... owh... mungkin nilai PPknnya 9,5 kali ya??? Jadi, orang tua lebih diutamakan... duile... jadi gw dianggap tua??? Sialan!

Gw kaget waktu si kernet yang putih, baik hati dan suka berbuat baik itu, bilang tarif bis gw bertiga IDR 30.000. Edan wae??? Owh... ternyata tarif itu kalo lewat TPR (mboh kepanjangane opo??). Berhubung gw nggak lewat TPR, jadi jumlah yang harus dibayar buat bertiga adalah IDR 15.000.

3.00 pm
Akhirnya gw sampai di lima meter sebelum TPR. Syaikhul masih marah-marah tentang tarif yang makin mahal. En, sebagai anak geofisika yang baik, gw bertiga harus JALAN kaki sampai rumah temen syaikhul itu. Mulai dari sini, nggak tau kenapa perasaan gw kagak enak. Mungkin karena ada Abi bersama gw... (sorri ndil). Hap... hap... fyuh... akhirnya gw bertiga sampai juga ke sebuah rumah mungil di bawah bukit kapur... Eh, celakanya... sang tuan rumah sedang kedatangan tamu yang udah 20 puluhan tahun tidak pulang kampung (kayak si Kiki fatmala with her Mom). At least, gw bertiga disambut dengan nada "seadanya" di bagian belakang dari rumah itu.

3.30 pm
Sholat Ashar, en sedikit ngomong sana-sini dengan pemilik rumah, Bu Neneng + Simbah. Mereka user friendly banget... gw jadi terharu... Wew, suguhannya adalah empek-empek goreng... kayak punya anang tapi masih kalah... (ya iya lah... punya Anang kan asli bengkulu). En... suara motor dari kejauhan.... tau-tau masuklah sang biduan... jreng... jreng.... ada seorang wanita berkerudung yang nampak seperti anak SMA biasa... kesan pertama : biasa aja... Dia menyalami kita bertiga... nampaknya dia lupa-lupa-ingat ama si Syaikhul. Oiya, perlu diketahui bahwa wanita ini adalah temennya syaikhul--bukan saudaranya. Owh.... saat dia menyalami gw... nggak tau kenapa... tangannya begitu halus tanpa noda.. putih banget... gw gag memandang mukanya waktu bersalaman, yang gw lihat cuman tangannya yang muncul dari seragam lengan panjang khas anak SMA. Sampai detik ini, gw merasa biasa-biasa aja.. Kemudian di kejauhan (2 meter) dari pandangan gw, dia membuka jilbabnya yang drive thru itu, en... dengan gerak lambat.... rambutnya yang aduhaiii.... itu terpampang jelas di hadapan gw.... Gw speechless selama 2 menit... Wew.... Gw... jadi merasa love at the fisrt sight gitu deh.... Edan... baru gw lihat rambut indah hitam en panjang itu.... dihiasi rona wajah yang berkilat-kilat itu.... senyumannya mengandung umpan kayak lagunya Thomas Djorgi... Gw jadi Salting..... sumpah.... cantikkk banget..... Semenjak itu, pikiran gw cuman dia. Lagunya Yovie kayaknya cocok niyy....
Dengarkanlah wanita pujaanku...
Malam ini akan kusampaikan...
Hasrat suci, kepadamu dewiku...
Dengarkanlah kesungguhan ini...
Aku ingin... mempersuntingmu...
Tuk yang pertama... dan terakhir...
Jangan kau tolak dan buatku hancur...
Ku takkan mengulang tuk meminta...
satu keyakinan hatiku ini...
Akulah yang terbaik untukmu...
Yovie & Nuno - Janji Suci
4.15 pm
Ternyata gw tau nama cewek idaman gw itu... Namanya Tina. Tina sekolah di Jetis, bantul. Trus dia masih kelas 1 SMA. Ow... kalo urusan bodi mah.... udah kayak biola... dengan aksesoris yang menawan... satu lagi... dia pinter masak.... wew... jadi makin pengen...
Kamu.....
terlihat paling cantik....
Dengan skutermatik yang menawan....
Dengan gaya klasik jaman sekarang....
(SKJ 94 - Skutermatik)
Owh... ternyata Tina langsung pergi bersama Bu neneng (Ibunya) meninggalkan gw en Abi en Syaikhul... hiks... hiks... hiks... hiks... Tapi okelah, gw harap gw bisa kenalan ama Tina secepatnya... Hm... rencananya sih... mau ke pantai sekarang ini... tapi motornya kagak ada... jadi harus nunggu dulu... ya udah.... daripada membusuk di rumah... gw bertiga pergi ke bukit belakang rumah untuk sekedar refreshing.... Gak ada Laut, Kuburan pun jadi.... Hm... di atas bukit ini adalah kuburan.. Liat foto di atas... foto ke-dua ada gambar kuburan/nisan yang ke-jepret. Woo... ra toto.. tapi gak papa deh... alih-alih gw bisa dapet siluet keren disini...

5.17 pm
Akhirnya, setelah puas foto-foto di kuburan... (ngga banget), gw bertiga langsung downhill aja kembali ke rumah... Huh capek banget tau.. nurunin bukit terjal gini... Wow.... Apakah akan ada motor sehingga bisa ke pantai?? Apakah si Tina mau kenalan sama gw?? Apakah malem nanti bakalan happy anding???

Tunggu postingan selanjutnya... Part II.
Malam yang Sedingin-dinginnya Malam
... yang bakalan publish besok...

Komentar