Part II. Malam yang Sedingin-dinginnya Malam

On the beach

Wohohoho.... sepertinya kelanjutan kisah petualangan ke Bantul ini bakalan lebih cepat dari biasanya (yang dijadwalkan), karena beberapa hal yang teramat urgent sekali untuk diberitakan di blog ini...

Oke, kali ini gw bakal ngelanjutin postingan gw sebelumnya. Kali ini udah sore... abis turun dari bukit belakang rumah Tina.

5.00 pm
Setelah potrat-potret di kuburan yang keren itu... (wew), gw turun bukit dengan cukup hati-hati soale bener-bener terjal banget... En... sampai di rumah Bu Neneng, ternyata se-keluarga itu belum balik dari piknikannya... kontan, gw bertiga sendirian di rumah... kayak orang susah... (istilah Abi : Membusuk). Tapi kemudian, si Embah menginfokan ke Syaikhul kalo ternyata motornya udah pulang... Jadi kontan keinginan gw untuk pergi ke pantai pas sunset akhirnya terwujud juga. Syaikhul ambil satu motor, en abi ambil satu motor lagi. Awalnya gw bingung mo bonceng yang mana, secara gak jadi masalah... cuman, kondisi boncengan Syaikhul kotor gitu deh... jadi agak ilfil en gw beralih ke Abi. Gw bonceng Abi. [Sebenernya salah sih, tapi daripada harus repat-repot nyari rumah sakit terdekat ya mo bagaimana lagi]. Rencana awal banget, waktu ketemu Tina untuk pertama kali, Si Syaikhul mo ngajak Tina pergi bersama gw en Abi, jadi ber-empat gitu deh... tapi karena TIna sedang pergi piknik bersama keluarga, maka petualangan mencari sunset pun harus berakhir dengan tiga orang saja. Fyuh...

5.38 pm
Akhirnya motor Abi pun berlari, walopun ukuran BMI agak kontras, tapi whatever deh... the show must go on... Ketika itu gw ama Abi berpandangan bahwa di depan ada Syaikhul yang pake baju berwarna biru... Gak tau siapa yang salah, ternyata ada orang lain yang serupa tapi tak sama dengan Syaikhul pergi ke arah Parangkusumo. Eitttsss................ "seingat gw beberapa tahun yang lalu, kalo mo ke Parangtritis itu gak lewat sini deh..." gw bilang ke Abi. Eh, bener aja, ternyata sampai Parangkusumo, si baju biru itu BUKAN Syaikhul. Karena Syaikhul belum menjadi geofisiawan yang baik, maka dia lupa arah... walopun gak sampai membanting kompas dan segalanya... Akhirnya gw SMS, en kita bertemu di jalan..

5.52 pm
Ooops.... sunset pun cuman sepengalan terakhir sebelum ditelan sang horizon laut di batas-batas cakrawala... Momen ini gak akan gw lupain... jadi gw abadikan dengan perbuatan-perbuatan aneh, kaya salto en senyum-senyum kagak jelas....

Me, Abi, and Syaikhul

7.00 pm Trus.... Akhirnya, setelah gw puas foto-foto di pantai yang terkenal dengan kudanya itu, gw balik ke rumah. En kali ini gw bonceng Syaikhul. Harapan gw si Tina yang cantikkk secantikkk bidadari malam itu udah pulang.... Sholat Maghrib dulu... Niat gw mo mandi, karena badan udah bener-bener lusuh.... Tapi, satu masalah.... GW KGK BW HANDUK.... celaka.... Ya, udah karena 2 cindil lainnya juga nggak menunaikan ibadah mandinya, ya gw ikutan aja.... sekali-kali malem kagak mandi asik kali yeee.... Eh... tiba-tiba keluarga itu pun pulang.... senangnya hati gw... Eh, tiba-tiba Bu Neneng bawain oleh-oleh bwat ge bertiga, apa hayo??? Kalo udah baca postingannya Abi pasti tau,, yak tul.... yaitu ikan bakar. Nah, pasalnya tadi abis maghrib, gw bertiga udah maem seadanya (tapi gw lupa apa menunya), tapi Bu Neneng ini ngasih makanan begituuuuuu banyak... kayak kita tempat sampah aja... hehehehe.... Bayangin aja,, dengan perut yang super kenyang, kita disuruh menghabiskan menu makan yang kayaknya cocok buat pengungsi Lumpur Lapindo gitu deh...

Syaikhul eat the outstanding seafood

7.27 pm Brettttt...... Lampunya pun mati.... btw, gw bertiga maem di kegelapan malam yang dingin di Parangtritis. Sementara semua keluarga, termasuk TIna mungkin sedang sibuk ngecek instalasi listrik di rumah tersebut... Sementara di luar, angin pun beriup sangat kencang sekali..... Wussshhhh... Pintu-pintu pun terbanting dengan kerasnya.... Gw bertiga yang udah tertatih-tatih maemnya pun sepertinya harus mengakhiri penderitaan ini dengan give up alias menyerah secara tidak hormat kepada keadaan... Si Syaikhul cuman maem nasinya doang, si Abi cuman makan dikit doang (gw tau lok ususnya pendek = jadi kayak Anang), jadi mainly, gw yang ngabisin makan ntu tadi....

7.50 pm
Sholat Isya. En, si Tina keluar liat pertandingan apa nggak jelas.. ya udah deh... ada kejadian yang cukup lucu. Bahwa si Abi ternyata punya penyakit psikologis, Suntikophobia. Ini adalah gelaja kejiawaan yang takut pada jarum suntik. Gahahaha... Jadi, kalo gw bawa jarum suntik, kebetulan ruangan sholat isya gw adalah di ruangan brankas obat-obatan mulai jarum suntik ampe kondom pun tersedia di sini, Si Abi bakalan lari paling depan.... Jadi tips buat ketua angkatan : Kalo besok ada lomba lari, si Abi disuruh ikut aja, trus ntar dibelakangnya ada yang bawa suntik... dijamin... pasti dapet emas.

FolkGame : A Mini soccer with a dangdut accesories
8.07 pm Abis sholat, di rumah kagak ada orang lagi... Sepi... ya udah gw bertiga memutuskan untuk nyari udara segar ala Parangtritis di luar rumah. Awalnya sih, cuman duduk-duduk nggak jelas di pos ronda depan rumah Tina, tapi gw bergerak makin ke utara, sampai ke arah bunyi-bunyian yang agak memekakkan telinga. Yakni ada lomba 17 Agustus, yakni sepakbola sarung. Dalam permainannya, bila nanti ada lagu dangdut, maka seluruh pemain berhenti dan goyang dombret dikit-dikit mengikuti irama. Ternyata gw yang pake jaket BEM, nggak pede aja waktu ketemu anak-anak KKN UGM yang lagi tugas di situ.. Rencanya, gw ama Syaikhul mo nindak/mergoki kalo-kalo si Tian ternyata malah pacaran di semak-semak sekitar situ... tapi kayaknya lebay deh... En... beberapa menit di situ, ternyata gw bosen banget.. apalagi si Abi, yang udah nahan pipis dari tadi... ihh... jijay... Dalam perjalanan pulang, nggak lupa gw ama Abi Syaikhul foto-foto dulu untuk menutup hari ini yang melelahkan... Nggak tau si Syaikhul dapet virus darimana, dia jadi narsis abiss....

Me at accicent

9.02 pm
capek banget gw... saatnya tidur... Eh... sebelumnya,, ngobrol-ngobrol dulu ama Bu Neneng... Trus, gak tau kenapa? si Syaikhul nyuruh gw ama Abi masuk ke ruang TV, untuk nonton TV. Sementara Bu Neneng istirahat, si Tina pergi ke kamar mandi. Gak tau apa yang ia lakukan... Tapi begitu keluar, nampaklah pancaran sinar gadis yang berbaju pink dengan gaya rambut yang sekarang sensual gitu... Aduuhhhh... gw jadi keinget banget.... Tapi peringai-nya masih diem aja... gak ada i'tikad baik, gw juga gak enak kan kalo jadi SKSD.. makanya gw nguping aja pembicaraan Tina dengan Syaikhul. Awalnya si Syaikhul basa-basi... mana yang mindah channel.. sampe akhirnya minta no HP en ternyata tadi waktu di Parangtritis sebenernya di Tina ngeliat kita tapi dia nggak mau nyapa. Sejak itu, dia sliwar-sliwer aja dengan cantiknya dari kamarnya ke dapur begitu sebaliknya selama beberapa kali... Namun, dia terlihat dingin... dingin sekali.... Jadi, maksudnya dingin itu bukan udaranya dudul... emang sih, uadaranya dingin. Kalo ditambah dinginnya Tina, kan jadi super-super dingin... Tapi so far, masih membekas aja wajahnya di hati gw...

9.45 pm
Wahhh.... gw pindah kamar ni critanya, ke ruangan brankas obat tadi... sejenak ge pandang Tina dari pintu kamarnya di kejauhan... Owh.... tidurnya aja udah cantik, kayak minyak pengharum ruangan elektrik itu lho... hahaha.... Gw jadi gak bisa ngelupain Tina.... paling tidak untuk malem ini....

Nah, gimana lanjutan besoknya... di tanggal 10 agustus 2008??? Apakah Tina mau speak up sama gw? Apakah Rencana kita membawa Tina ke pantai berhasil? Nantikan aja.... di Part III. Digerayangi Pasir Pantai. Bubye....

Komentar