Part III. Digerayangi Pasir Pantai

5.00 am
Woi.... susah juga bangun pagi gitu.... apalagi masih dalam keadaan tidak mandi... fyuh.... Hari ini bangun-bangun gw langsung sholat subuh berjamaah bertiga... trus... sambil mengambil air wudhu.. gw sambil melirik sedikit ke kamarnya Tina.. Duile.... makin malem makin keren aja posisi tidurnya... tapi kecantikan tidurnya rasanya tidak perlu saya bahas terlalu banyak di sini.

6.00 am
Owh... masih kalang kabut... pusing gag keruan gitu.... en kita disuruh makan pagi, en Bu Neneng tengah bersiap untuk mengikuti tes kebidanan di Jogja. Sementara itu, kita di rumah ber-empat aja. Gw, Abi, Syaikhul ama my beloved, Tina. Wew.... Makanan pagi kali ini menurut sumber yang gak tentu dipercaya, Syaikhul, dimasak oleh si Tina sendiri.. wow.. mie bihun dengan ayam gitu deh...

7.00 am
Gw nonton tipi ama si Abi gitu... en dengan piring makan di depan gw, gw melamun aja sambil ndengerin suara Tina yang semakin malu-malu di ruangan komputer. Dengan warna baju yang sama dengan kemaren (pink), Tina kelihatan abis mandi... en... wangi gitu.... pokoknya maknyussss..... Udah gitu gw bertiga nonton tipi kagak jelas... Yah... emang nggak enak jadi pengungsi gini... haaahhh...

8.00 am
Akhirnya si Tina dengan gemulainya, lari ke depan (masih dingin... sedingin kemaren), tapi sekelebat itu juga, si Syaikhul menyusulnya.... Pikiran gw meracau.... Pikiran gw rusakkk... system of a jealous... Owhhhh.... Capek deh.... Gw ama Abi makin lama makin membusuk..... makin mbathang.... makin kayak obat nyamuk.... serasa dunia hanya milik berdua aja.... Aduuhhhhh............. gw bener-bener seret niyy... Masak mo nyusul ke depan... ntar dikira siapa lagi, wong di Tina juga nggak mau kenalan sama gw en Abi.... dan kenajdian saling membusuk dan membathang ini berlangsung selama SATU JAM. Gw kagak tau apa aja yang dibicaraain ama mereka berdua.... Ngakunya sih, mereka berdua cuman ngobrolin tentang komputer.... tapi masak SATU JAM cuman ngobrolin komputer... seperti hal yang bohong.... (sorry kul).

9.00 am
Setelah cukup lama membusuk kayak obat nyamuk yang udah ganti warna menjadi abu semuanya. Trus, si Syaikhul mulai basa-basi untuk ngajak gw ke ruang kompie... Masalahnya si Tina kesulitan plug her handphone to her PC. Ya, sesama Sony Ericsson, gw jadi merasa bisa gitu... tapi kenyataannya nggak bisa... ampuunn.... malu juga sih gw sama si Tina yang makin cantikk aja.. dengan rambutnya yang masih basah, hitam, dan panjang itu merona-rona merah malu-malu... nafas kalimatnya yang pendek-pendek itu semakin menghujam perasaan gw yang teramat admiring her. Sh*t!! Trus, tiba-tiba ada suara motor dateng,, en rencana gw bertiga ke Pantai kembali mode on. Kemudian si syaikhul bergegas dengan maksa banget, ngajak si Tina buat ikutan ke Pantai bareng gw bertiga ini. Rencananya, gw mau foto-foto sama dia gitu di pantai... kan baguss tuh.... Awalnya sih dia mau aja.... tapi trus dia mikir-mikir... lamaaa.... suwiiii.... en jawabannya adalah = Nggak! Alasannya sih... panas... tapi kayaknya dia boong banget deh... Iyahhh.... Keinginan gw untuk foto bareng harus kandass total... seperti batuan di tepi pantai yang kropos di terjang samudera... So did Syaikhul en Abi. Sebuah penyesalan yang teramat sangat... apa coba? We missed the chick left behind... Owhh... dibujuk kayak gimana juga si Tina tetep kekeuh aja nggak mau... Malah si Syaikhul nada ajakannya udah kayak mau memperkosa... saking maksanya... hehehehe...



Syaikhul and the blue ocean


9.30 am
Ya udah... dengan seribu tangisan mengiringi derap langkah gw (duile), akhirnya gw bertiga berangkat juga deh.. ke Parangtritis siang-siang bolong jam setengah sepuluhan gitu deh.... Walaupon gw nggak bawa CD dobel, gitu juga si Abi en Syaikhul... Rencananya gw nggak mau terjun ke air pantai yang malah nanti gw klaustrofobia, tapi ternyata si Syaikhul ngajak gw kudu bener-bener basah-basahan...
Basah-basah-basah,, seluruh tubuhku....ah ah ahhhh...
sebelumnya gw belum pernah main air pantai.. sama sekali belum... kalopun iya paling cuman dipinggir doang.. trus kalo ada gelombang, gw lari ngibrit menghindar... tapi gara-gara nggak ada Tina, ya udah... stress gw lampiaskan dengan cara yang demikian... Nyebur ke Pantai... wuehuehuee.....



I going crazy with that dirty job ever

Gw sih biasa aja ya... main pasir yang sungguh well-rounded itu di pinggiran pantai... Sedangkan dua orang manusia yang lain (Abi en Syaikhul) semakin heboh saja dengan aksi gilanya sekitar 5-10 meter dari arahku ke arah laut lepas... Gw sih takut aja kalo mendekat ke arah laut, coz kekuatan gelombang itu sangat kuat... wong gw yang di pinggir aja kalo ada gelombang tinggi sempat terpontal-pontal... Gw suka banget berguling-guling di pasir itu... kayak tenpura... Owhh... beberapa bagian tubuh gw lecet-lecet... tapi... sumpah... asiikk banget..... Kadang-kadang gw bertiga sempat maen judo, kalo nggak main lempar-lemparan pasir, ato paling tidak main mengubur diri sendiri..



The Last Waterbending on the Southern Water Tribe

11.00 am
Okey,, akhirnya keliaran si Syaikhul agak berkurang waktu udah dingin banget cuaca di Parangtritis... En sebuah kejadian melalukan buat Syaikhul terjadi di sini... Ah... nampaknya tidak perlu gw bahas... Okey deh... berhubung kulit kami udah mengerut semuanya karena kadar NaCl yang berlebihan, gw putusin udahan dulu deh... en gw bertiga bergegas menuju ke kamar mandi yang ada di sekitar pantai... Emang sih, pake kamar mandi bayar, satu orang 2000, jadi buat kalian yang ingin mandi di Parangtritis, supaya paham tariffnya.. hehehehe... Buset.... susah banget membersihkan pasir yang ukurannya sampai 1 mikron (lebay), alias haluuussss...banget... jadi dah deh... ntar aja.... Beberapa menit sesudah mandi gw bertiga bergeas pulang ke rumah Tina.. En, what the f***, kacamata gw yang keren en bahenol itu harus KETINGGALAN... Anjritt!!!



Eat the Soto...

12.20 pm
Gw bertiga udah nyampe rumah lagi... En, keadaannya tidak seperti yang diharapkan... emang sih semua udah pulang, termasuk Bu Neneng.. tapi... semuanya tidur... Mau ngintip si Tina lagi males gw... udah deh... jadi pulang ke rumah kan laper tuh, jadi abis zuhur si Syaikhul punya rencana untuk jajan makan di luar. Oke deh... gw bertiga keluar.. En,, setelah jalan jauh-jauh-jauh.. ehhh... hampir aja gw nggak nemuin warung makan atau yang se-genre. Tapi, akhirnya gw nemuin warung yang tidak bisa dikategorikan sebagai warung... mungkin warung plus-plus... hehehe... tepat beberapa meter dari TPR. Hm... lumayan enak sih... ya iyalah kan gw laper... Blakangan gw masih blum bisa menebak berapa harga soto di situ... karena kalo diselesaikan dengan aljabar linier ala Gaussian aja nggak mungkin selesei... Tapi sudahlah... tidak usah membahas ini banyak-banyak...

Abis ini gw balik lagi ke rumah.... kelanjutannya ada di Part IV. Tunggu aja....

Komentar