PASCAL 2008 : Anggap aja Abis...






Udah... postingan sebelumnya tentang PASCAL sebenernya gw udah muak... hehehehe... bukan apa-apa, tapi gw udah males aja karena udah jauh banget kan dari tanggal pelaksanaan PASCAL itu sendiri... Tapi, sedikit info aja di hari ketiga, PASCAL berjalan tanpa TATIB/ABRI, hal ini dikarenakan banyak tekanan dari berbagai pihak... hehehehe... Awalnya MABA merasa asik-asik aja sih dengan ketidakadaan ABRI, namun, layaknya sebuah pemerintahan di mana menurut Trias Politica, badan Yudhikatif itu diperlukan untuk menjaga stabilitas nasional, maka di sore harinya (setelah gw dihukum memungut sampah [daun-daun kering] di depan MABA persis) ABRI kembali di-aktifkan... dengan catatan.. pada hari ke-empat tidak boleh ada lagi MABA yang datang terlambat... hehehehe....

Hari ke-empat dimulai dengan gw terlambat dateng, karena gw terlambat bangun... sebenernya udah bangun sih... cuman, nggak tau kenapa, ketiduran lagi... alarm gak fungsi gitu deh... akhirnya gw berangkat naik sepeda gw tercinta jam 05.30 pagi. En, bener aja, waktu gw ambil konsumsi di meja konsumsi, eh... seluruh panitia udah keluar ruangan en siap-siap ke lapangan... ya udah... gw akhirnya beberapa saat setelah upacara pagi selesai, gw turun (push-up) satu set... hehehehe.... berhubung gw kagak kuat lagi.... Hari ini isinya cuman sharing-sharing nggak jelas aja sama MABA... hehehe... secara pemandunya banyak yang ketiduran di siang hari... Tapi Momen yang berharga justru dateng di akhir PASCAL tepatnya jam 5 sore... setelah PASCAL resmi ditutup dengan menyanyikan lagu-lagu perjuangan yang keren itu, gw merasakan suatu euforia yang berbeda aja... Gw merasa semua jerih payah gw ini nggak sia-sia... seperti multi-level-pahala... karena menyebar kebaikan... hehehe... (kata Ichwan sih...)... Udah deh... Sekiranya tahun depan ada PASCAL (kalo nggak dirusuhi pihak rektorat lagi), gw mo masuk sie apa ya???? Hm..... Pemandu lagi????? Nggak tau ya.... pikir aja taun depan...

Komentar