Apa Yang Beda di Film Laskar Pelangi?

Overall film Laskar Pelangi garapan Mira L en Riri Riza berhasil memvisualisasikan apa yang ada dalam buku menjadi sebuah kesatuan plot cerita yang apik... Karakter dengan aksen belitong, tepatnya aksen melayu lebih terasa membumi daripada sinetron kebanyakan yang lo-lo-gw-gw... mungkin blog ini pun juga pake kata ganti gw-lo... hehehehe.... Oke mari gw bahas pilem ini: (kalo salah ya mohon maaf)..

Plot
Secara umum hampir sesuai di buku... yakni putus-putus tapi maju... Untung di filmnya ditambahin sedikit narasi... jadi orang yang awam sekalipun bisa masuk ke alur cerita yang sebenarnya agak tinggi untuk orang awam...

Setting
Hm... bagus... gw suka settingnya... apalagi pantainya... wahhhh.... keren....

Yang eye-cathing
Ya itu waktu main di pantai.... trus waktu penampilan carnaval...

Yang eye-clutching
Ya... waktu Ayahnya Lintang meninggal...

Yang lucu
Semua dialeknya lucu... terutama Kucai, Mahar, en Ikal sendiri... Yang paling nggak banget alias lebay yaitu waktu adegan di toko kapur... whahahahaha... lebay banget... seluruh penonton bioskop bisa ketawa... en Harun,, dia juga lucu.... hahahaha....

Yang dipotong...

Banyak hal yang dipotong karena mungkin pihak produksi tidak bisa memvisualisasikannya... misalnya, dalam cerita Tuk Bayan Tula... cerita Bodenga... cerita gatal-gatal setelah pakei kostum carnaval... cerita berduaan dengan A Ling di komedi putar (emang ada ya??? kayaknya itu di edensor deh..)... Pokoknya ada banyak yang dipotong... tapi yang membuat sedikit kecewa ya di atas itu...

Yang ditambah...
Banyak juga hal yang ditambah... kayak ada guru kedua.. (Pak Bakri).. ada percakapan di toko kain... ada utusan pihak PN ke sekolah Muhammadiyah... wah... banyak tambahan... tapi bagus koko.. nggak mengurangi jalannya cerita...

Yang diubah...
Juga ada yang diubah macam si Tora Sudiro (guru SD PN) yang suka ama Bu Muslimah.. trus dia membela Lintang di cerdas cermat... padahal di buku aslinya, nggak ada yang suka bu muslimah.. en guru PN itu yang paling getol memusuhi Lintang di cerdas cermat... eh ini yang getol malah jurinya... trus jayus banget ketika jurinya minta maaf... hahahaha....

Ending
Gak bagus-bagus amat sih endingnya.... cuman si Ikal dewasa ketemu ama Lintang dewasa... yang gw suka pada saat ada tulisan kutipan UUD 1945... hehehe... sangat menyindir pemerintah...

Penokohan :

Ikal
Terlalu dominan diantara 9 yang lain... Tapi lucu aja wajahnya.. apalgi waktu ama Bang Oma...

Mahar
Boy... keren juga tampangnya.. sok bossy gitu..

Lintang
Nggak pandai membuat tertawa, tapi mengharukan..

Kucai
Sedikit skrip, lucu aja... mirup ikal en samson

Samson
Suka asbun sendiri... sedikit skrip, lucu...

A Kiong
Nggak pandai bicara... agak mumbling... suaranya lirih...

Harun
Keren... walao hampir gak ada skrip, tapi bahasa tubuhnya juga udah lucu

Sahara
Sedikit skrip... tapi kayaknya ketuaan nggak sih??

Flo
Nggak sesuai harapan... gw pikir manis... sedikit skrip.. paling waktu ke pulau Tuk bayan tula..

A Ling
Manis sih... gw suka merahnya... hehehehe...

Syahdan en Trapani
sangat sedikit ditonjolkan... cuman beberapa frame di awal dan di tengah...


Oke... masih penasaran.... hayo nonton film-nya..... jangan sampai nggak nonton.....

Komentar