Kisruh di Kos Galih

Prahara MATLAB ala Pak Sudah Mati (ala Sangpengampun) itu membuat seluruh enigma anak-anak geofisika 2007 menjadi kalut-super-kalut.. udah kayak anak ayam berkeliaran kehilangan induknya... dimulai dari tengah tahun terakhir, pokoknya kalo udah hari rabu aja.. hati takkan tenang menghadapi ujian kebenarian ala Sudah Mati... Ato bagusnya "Ajang Sudah Matikah Anda Hari ini??"... wekekeke... Semua mahasiswa pasti akan berfikir delapan belas kali untuk sekedar menorehkan tanda-tangan di selembar absensi.. Begitu nama anda dipanggil.. eits.. jangan senang dulu... anda tidak akan mendapatkan piring atau payung cantik.. ini bukan arisan nyah!.. Yang jelas kalo udah dipanggil mulut akan berbusa dan pikiran akan terganggu... hohohooo............

Nah, untuk mengantisipasi itu, gw ama cindil-cindil Krapyak.. sekedar bersilaturahmi ke tempat Boss Besar Master of Fismat (kata Anang), siapa lagi kalo bukan Galih. Wuze.... gaharr sekali penampilan Galih waktu ditemui di dalam kamarnya.. Owh.. ternyata Galih sedang menerima tamu.. Adiknya Yudha, hehehe.. siapa juga kalo bukan Wisnu. Eh... ternyata mereka berdua sedang asik sekali membaca en mempelajari bahan praktikum GS.

Seakan kedatangan gw ama 2 cindil (Abi en sekul) membawa sejuta burung gereja.. istilahnya.. sejak kedatangan 3 cindil ini, suasana kamar Galih jadi nggak karuan.... Gw mulai mengajari tentang MATLAB ke Galih en Wisnu... Abi mulai nyanyi-nyanyi nggak jelas... padahal baru kemarennya doski nggak masuk kuliah gara-gara kena Sindrom PMS... Trus, Sekul yang sibuk melakukan hal-hal yang ambigu... pokoknya super nggak jelas...

Awalnya sih.. serius gitu... gw ngerjain MATLAB dengan penuh retorika.. udah kayak presentasi skripsi gitu deh... Tapi, sesuai fungsi waktu, gw ama Abi kerjanya cuman nyanyi-nyanyi nggak penting, mulai dari dangdut ala meggy Z ampe lagu Malaysia kesukaannya sekul.. Ya.. sebenenrnya kondisi ini udah nggak bagus lagi buat belajar GS (kasian si Tuan Rumah en wisnu), tapi ya mo pegimana lagi... bubur sudah menjadi nasi aking... nggak bisa diapa-apain lagi...

Komentar

Anonim mengatakan…
Wew... tes.. tes..