Kretek, Jika Aku Menjadi Dokter Bedah...

Ghofar's Grandma's Home, likely a Mexican..

still narcis...

Daily Check-Up... am I Surgery???

Lanjut perjalan dari rumah Siwi di Srandakan, ke rumah Ghofar di Kretek... Saking susahnya nyari rumah ini... Gama butuh berputar-putar nyasar sana nyasar sini nggak ketulungan... Emang susah banget... tapi gw masih inget aja jalannya kalo harus ngulang... hohohoho... Sebelum ke tempat ghofar gw sempet foto-foto di jembatan kali opak dulu... hehehe... dasar narsis...

Sampai di rumah ghofar... eh.. kulihat ghofar sedang banyak temen yang njenguk.. en gw masuk en bertanya macem-macem dari A sampai Z tentang kondisi si Ghofar ini... Gw juga liat kondisi motornya yang udah ancur.. bagian kiri sih.... So far, si Ghofar ini harus menjalani terapi dari dokter setiap tiga hari sekali alias cek up....

Perlu diketahui, kalo jari jempol kakinya patah dan terpotong secara kasar, gara-gara si Ghofar ini ketiduran... ato dalam bahsa lain, dia sedang bermimpi di atas sepeda motor... wah.. wangun kie... tapi, sialnya.. nabrak.. Ya udah mau pegimana lagi... butuh sekitar dua bulan untuk sembuh total dari sakitnya ini.... yang paling lama ya jempolnya itu...

En, kedatangan gw ama Gama itu pada intinya cuman pengen bawain surat keterangan/ijin buat dosen besoknya... jadi mo nggak mau gw harus ikutan si Ghofar kontrol di RS St. Elizabeth, di daerah Ganjuran sono... en.. si Ghofar nantang gw kalo gw bisa tahan ngeliat bentuk lukanya.. padahal dia sendiri juga nggak tahan liat bentuk lukanya sendiri... hehehe...

Perjalan ke RS itu sungguh jauh sekali... beruntung antriannya cepat en, nggak usah banyak bacot langsung aja masuk ke ruang sejenis ruang pasien biasa.. tapi dokternya bisa serbabisa ngurusin luka-luka seperti punya Ghofar...

Ternyata si Ghofar itu punya tiga masalah: Tangan yang retak (bagian antara telunjuk dan jempol tangan), bagian bawah tulang betis yang sobek, en tentunya bagian tulang jempol yang tinggal setengah... En.. pembedahan kita dimulai dari luka sobekan di daging/otot betis kiri... Awalnya pelindung dibuka... en.. trus luka yang keliatan banget jahitannya yang berwarna hitam itu saling membentuk jaring jaring dengan satu garis horizontal dan tiga garis vertikal... En, sebelumnya ditetesi cairal lugol untuk disinfeksi.. sterilisasi... en dokter ambil pinset untuk pelan-pelan mencabut satu per satu jahitan hitam yang ada di luka sobekan itu... Untuk luka bagian ini Ghofar hanya bisa menahan sakit dengan makan tangan sendiri... sebisanya gw bantu untuk nahan sakit.. (kayak mau ngelahirin aja)...

Nah, ini bagian paling Ghofar takut... (padahal gw nggak).. kita masuk pelajaran bagian jempol, kata bu dokter itu serasa mengucapkannya padaku.. Gw berasa jadi asisten ibu dokter baik hati itu... hehehe... Sama seperti langkah sebelumnya... bungkusan perban yang menutupi jempol itu dibuka.. en eng..ing..eng... kayaknya baru ghofar ama gw aja deh.. yang pernah liat... beruntung deh... wuzzz.... tetesan lugol dibasahi dipermukaan jempol yang tinggal setengah dan legam hitam penuh benang jahitan itu... Ghofar nggak merasa sakit.. cuman beberapa saat kemudian, ghofar mengalami peningkatan adrenalin, sehingga detak jantungnya pun cepat... en ini mengganggu kerja dokter.. mo nggak mau gw harus pegangin kaki ghofar itu... jadi gw bisa lihat dengan jelas banget.. jempol ghofar itu... Hm... bentuk simpul dari jahitan yang di jempol ini beda dengan yang tadi... yang di sini lebih rumit karena susah dicari simpulnya... akhirnya, ada darah keluar dari beberapa bagian yang ternyata belum kering... Gw lihat dengan jelas waktu darah mencucur pelan kena tissue bedah yang dipegang ama bu dokter... Kemudian gw ama bu dokter itu berdiskusi, kalo gw saranin jahitan yang diambil yang di zona aman, kalo yang di zona blum kering nanti takutnya bahaya... En, bu dokter itu mengiyakan... en akhirnya cuman satu jahitan aja yang dilepas... itu aja, si Ghofar nahan sakitnya bukan maiiinnnn.... Gw salut ama Ghofar deh... dia bisa nahan sekuat itu... Kalo aku mungkin pilih di anestesi dulu deh...

Setelah jahitan itu dilepas.. jempol kembali dibungkus dengan perban baru... begiu juga dengan luka retak di tangannya... itu juga diganti perban baru... En, intinya dua hari lagi.. Ghofar harus cek up untuk ambil jahitan kedua dan seterusnya... Semoga, kamu kuat far, nahannya... Gw cuman bisa doa doang... En, sebelumnya gw ucapin terimakasih ke ibu dokter... hehehe... karena telah mengajari gw cara-cara bedah jahitan.. wohohoho... kayak pramuka sih... tali-temali gitu deh... tapi ini berhubungan dengan nyawa...wohwowhohoho....

Komentar