Kisah Di Lantai Dansa....

Liburan gini... gw bawaannya pengen aja melakukan sesuatu yang sebenernya nggak bermanfaat-bermanfaat banget kayak joged-joged sambil menguruskan badan yang nampaknya (setelah melakukan diet ala perancis selama 2 hari ini blum menunjukkan angka penurunan yang signifikan...). Ngomong-ngomong tentang joged en semacamnya, sebenernya gw paling suka musik enerjik kayak R&B and Hip Hop.. rasanya gw banget... Kayak di pelem-pelem Step Up 2, gw suka aja gerak-gerak nggak jelas... darimana diem doang...

Nggak tau apa asbabul nuzulnya... gw dulu ditawarin jadi pedansa gitu.... ama Guru Seni gw di SMA... Hm... gw sih oke-oke aja... coz gw emang pengen tau apa itu dansa... Jadilah gw ikod kejuaraan dansa tingkat nasional tahun 2007 di Grha Sarina Vidi, Jamal sono...

Masa Latihan

Semasa latihan gw sih udah kayak pelem-pelem gitu... Nggak bisa sama sekali... trus dilatih step-nya... dilatih gayanya... dilatih mimik mukanya... ekspresinya... wah... pokoknya gw harus keliatan kompak en menyatu dengan pasangan dansa gw.... Dan seperti lo tahu kalo yang namanya dansa itu harus berpasangan... cowok-cewek... kagak boleh hombrenk-hombrengan...

Beberapa hari sebelumnya...

Gw udah kalut... en setiap hari kudu latihan... wah... banyak step... tapi pada umumnya gw cuman diharusnkan untuk menghafal empat kali delapan hitungan dengan arah yang berbeda-beda... itulah kesusahannya...

Oiya gw lupa bilang, kalo nomor dansa gw bakalan "One Dance Cha-Cha Beginner", semacam nomor lomba ballroom dance, setingkat dengan Jive, Rumba, en Waltz...

Final Destination

Akhirnya hari H tiba, en gw udah sampai di loby hotel... Gw nervous abis-abisan.... en kadang-kadang juga jadi agak gregetan... bagaimana nggak, pakaian-pakaian pedansa cewek itu sumpah... backless, topless, ada yang semi-transparent... en macem-macem deh... Mungkin kalo ada inspeksi FPI mendadakm bisa ancur tuh Hotel... hohohoho.... pokoknya gw ama Hafid (temen SMA yang juga ambil nomor dansa yang sama), udah nggak tahan aja.... cakep-cakep... walopun sebagian besar chinese... tapi gw masih bisa menemukan yang wajah-wajah indo... wahahaha...

Nomor lomba gw udah dibacain... en the show began... kayak di film "Take The Lead", irama musik mexico/latin kemudian terpancar... Oiya... problem utama buat pedansa adalah menentukan hitungan pertama dari sebuah lagu... Buset... susaaaahhhh banget.... tapi untung gw punya sense of music yang bagus... jadi bisa masuk dengan tepat... nggak telat beat... Dalam dua bar pertama, gw nggak mempedulikan suasana sekitar... yang gw denger hanya lagu yang demikian memekakkan telinga en bisikan step dari partner gw, Febby Grace. Sekali-kali gw hentakkan kaki bersamaan dengan spin badan gw di beat 5-6-7.. dan beruntung sekali di beat 8, lagu berhenti tepat saat pose gw bagus banget.. + ekspresi muka yang dapet banget....

Sementara Hafid, harus menghadapi masalah sepatu hak tinggi en kayaknya da grogi banget jadi sempat ling-lung gitu... en keluar di jalan yang salah... wakakaka....

Perjuangan pun Berakhir...

Seusai dansa, gw en Hafid berburu mangsa... hohohoho.... wahhh... Hafid jadi sampai mimisan gitu kalo ngeliat seseorang bernama Maimunah (bukan nama sebenarnya)... Wah... pokoknya abis lomba... perut pun kenyang... en karena udah jam 9 malem, gw ama Hafid pengen cari angin, trus pengen pulang... Gw rasa kalopun gw menang, gw bisa diwakilkan ama pelatih gw, Cery. Jadi, gw pun beranjak dari tempat yang luar biasa keren... tempat orang borjuis itu.... en pulang...

Sedih...

Hal yang menyedihkan adalah saat tahu kalo ternyata gw en Febby dapet Perunggu alias juara III. Wow.. it's awesome... secara pertandingan tingkat nasional gitu, gw yang baru bau kencur gini bisa dapet juara tiga... tapi... sangat sedih ketika, gw nggak bisa mempersembahkan piala en medali itu... karena ternyata itu semua tidak dapat diwakilkan....

Hiks... Hiks.... Hiks.... Hiks,...

Hancur seketika hati gw.... wah.... pengen rasanya gw mengulang waktu en tetep di tempat itu sampai jam 10 ato lebih (karena buat gw it's no problem)... Tapi ya udahlah... nasi sudah menjadi bubur....

***

Pelajaran Moral : Kalo ikut lomba, usahakan jangan beranjak pergi sampai pengumuman lomba itu, walopun kadang menyakitkan... tapi siapa tahu sebaliknya?? Iya to???


Komentar