Mengingat Gempa Jogja..

Yah... sekedar mengingat kajadian dua tahun yang lalu... 27 Mei 2006 kalo nggak salah inget.... Mungkin udah pernah gw posting, tapi itulah postingan gw yang pertama sejak blog ini established... (gayane)... Kalo boleh dibilang hari itu adalah momen terbaik sepanjang hidup gw di Jogja... The Best ever... Sedikit mengingat kembali....

Sehari sebelum kejadian (26 Mei), gw ama Hafid... pergi ke warnet Blangkon Net... nggak ada feeling apa-apa.. terutama feeling mo ada kejadian yang bakal mengubah nasib Jogja.. Di sini gw masih sempat ketawa-ketiwi... sempat nggosip sana-sini... en abis itu pulang ke rumah dengan tidak ada perasaan apa-apa....

27 Mei 2006...

Tibalah pagi harinya... hari Sabtu yang indah (kalo gak salah)... biasa juga bangun jam 5.30... trus dengan males, gw ngerapiin tempat tidur yang bau iler gw... en sekedar jalan beberapa meter untuk ngambil handuk gw... Trus.. berjalan ke arah kamar mandi... en...

Drrrrtttttttttttt.... DDDDrrttttttttttt... drtttdrtttttt... (suaranya nggak pas ya?)

Pokoknya itu tadi suara bangunan-bangunan atap en langit-langit rumah gw... Gw panik... Gw panik... Gw panik... getaran itu semakin terasa... getaran yang kemudian dilansir berkekuatan 5,9 SR itu kemudian mencapai klimaksnya... Gw pun masih memakai handuk berlarian ke luar rumah... motor-motor yang ada di garasi dibiarin tumplek... en bego'nya lagi, ada anak kos yang nggak dibangunin.. alias masih tidur dengan pulasnya di tengah bahaya... Gw pun ada diluar rumah (di jalan), gw menghindari bangunan di sekitar gw... ganting rumah gw en semua genting pada umumnya pada berjatuhan... Gw bingung mo lari kemana?? Perasaan gw udah kalut... Tower warnet depan rumah juga udah bergoyang dengan dahsyatnya... burung-burung kehutanan juga terbang nggak jelas... Gw pun ke arah lapang... en dalam waktu hampir satu menit, gempa pun berakhir....

Gw akui.. gempa ini nggak sekuat gempa Biak tahun 1996 dulu... disana lebih dashyat dibanding di Jogja, dengan kekuatan 8,0 SR... dua tingkat di atas gempa Jogja... serem....

Kemudian, gw lanjutkan prosesi mandi gw yang sempat takut-takut juga jangan-jangan ada gempa susulan... Tapi, gw putusin untuk mandi dengan cepat aja.... hehehehe... situasi darurat... En gw pun pergi ke sekolah....

Gw pikir ini gempa biasa aja... taunya banyak kerusakan di sana-sini... mulai dari Saphir Square sampai terbentuknya patahan di daerah Klaten sono... acara di tipi-tipi jadi live on Jogja semua... en gw sampai di SMA 6 en ternyata sekolah diliburkan... peserta dikit banget... en gw baru tau kalo daerah selatan ke timur rusah parah akibat struktur tanah en sesar Opak yang menerus ke Klaten... Isu ini gempa vukanik ternyata salah total... Ya udah.. gw masuk en ngobrol ama temen-temen, secara topik pembicaraan kali ini adalah GEMPA... nggak ada yang lain...

Di tengah-tengah kebuntuan itu... tiba-tiba arus lalu lintas jadi penuh sesak... Muncullah isu kalo tsunami bakal menerjang wilayah Jogja... Awalnya sih gw nggak gitu terpengaruh banget... tapi.. keadaan muka-muka orang-orang panik membuat hati ini juga ikut berlari menuju ketinggian... Gw nggak kepikiran kalo ada tingkat 2 di sekolah... yang ada, gw mo pulang aja... lari dengan cepat!!! Di sisi lain, di SMA raut wajah juga udah rewo banget... panik semua....

Arus kendaraan dari selatan tba-tiba ke arah utara semua... Jl. C. Simanjuntak yang sempit itu berubah jadi jalan satu arah ke utara.... begitu juga dengan jalan kaliurang... semuanya jadi jalan satu arah... Gw terpaksa berlari ke utara juga lewat trotoar.. en tiba-tiba ada Cebong (nama samaran, gw lupa nama aslinya) yang nawarin untuk cenglu (boncengan bertiga)... Ya udah... tanpa banyak cas-cis-cus.. akhirnya gw ikutan bonceng.. en ikut merayap bersama ribuan kendaraan yang berjubel hampir sepanjang 10 kilo ini... en... gw melihat raut masyarakat Jogja pada umumnya... panik.... anak kecil pada nangis semua... ibu-ibu ada yang nangis nggak keruan... angkutan-angkutan yang mendadak penuh sesak... tukang jualan bensin yang dijarah masyarakat... gara-gara satu penjual diserbu hampir 30 motor... Gila!!!

Ternyata semua lampu laulintas yang merah-kuning-ijo itu nggak fungsi semua... semuanya jadi gila... jalan mobil dipake motor semua... Tau jalan ringroad utara kan???? Itu jalan jadi ke kanan semua... Pokoknya gila... en gw bersama Cebong tadi ikutan ke timur ke rumah Ciprut (sopo meneh iki)... Pokoknya asal aman aja wes.... Edan tenan kok.... Tapi kemudian sesampainya di rumah Ciprut, gw berpikir... mana ada tsunami bisa sampai ke Jogja... jaraknya cukup jauh.. sekitar 30 kilo... lagian kekuatan gempa juga cuman 5,9.. walopun di kedalaman 33 kilo sih... Tolol bener ya ikutan lari nggak jelas... kayak orang susah deh....

Sejak hari itu, beberapa hari ke depan, situasi memburuk karena bantuan en listrik mati.... halah!!! En,,, kota Jogja bagian selatan jadi tontonan, Gempa Tour plus banyak manusia yang minta sumbangan.... trauma pun masih berkecamuk dalam hati setiap insan di Jogja ini... Terutama gw yang udah pernah dua kali kena gempa yang gede...

Hikmah : Jangan keburu putusin suatu hal, pikir dulu mateng-mateng, biar gak kayak orang susah...

Komentar

Abi Dzikri Alghifari mengatakan…
Aneh banget sih lo? Gempa kok malah sekolah....