Desperately, January, 15th



15.01.10

Emang, kesialan itu bakal dating bertubi-tubi, udah jatuh ketimpa tangga. Udah sial setengah mati sama Kalkulus yang ujung-ujungnya C… padahal satu semester udah dihabisiin buat mata kuliah sialan itu.. eh timbul masalah baru…

Yak, mungkin sebagian dari lo udah pada tau,, gw putus ama pacar gw.
Sebenernya, gw mau posting khusus tentang pacar gw di bulan ke-enam hubungan gw. Tapi hamper nyentuh bulan ke enam ini (tanggal 21-Jan) juga gw udah putus.
Sebenernya males membahas masalah ini. Bikin sakit hati tau gak. Tapi yo mau gimana ya, sekedar jalani hidup ini kek kata D’masiv aja deh. Sebenernya, indikasi kek gini udah gw duga sebelumnya pas seminggu ujian terakhir, dari update-an status di fesbuk itu. Well, tapi gw piker gak segitunya banget, karena gw masih percaya. Sebenernya masalahnya adalah frekuensi. Intinya gw jarang ketemu. Tapi mungkin belakangan dia udah punya gebetan lain, who knows?

Sebenernya, walo jarang ketemu, tapi cuman dia dulu yang mengerti aku, cuman dia juga yang membuat ulang tahun gw bahagia. Tapi sebelum gw bisa membalas itu semua, dia udah gitu aja kehilangan kepercayaan. Syubhat.

Bagi gw, emang gw juga baru pertama kali mendapatkan kesempatan untuk bergulat dengan yang namanya cinta. Baru kali ini gw percaya sama yang namanya cinta setelah tragedi September 2008. Jadi, gw gak tau apa-apa, newbie. Gw bukan playboy yang udah punya jam terbang tinggi, yang penuh rayuan, yang romantis, yang bisa selalu ada, yang bisa selalu menjaga, yang selalu nelpon, yang selalu ngajak makan en segala kebling-blingan itu. Kek lagunya Adrian, ajari aku, sebenernya gw di sini pengen belajar mengenai cinta dan bagaimana mencintai secara hakiki serta berusaha romantis.

Tapi, dia mungkin gak ngeliat aku kek gitu kali ya. Mungkin yang dia mau yang udah punya jam terbang tinggi. Dia suka ngetes gw biar gw lakuin apa yang dia mau. Tapi, gw mau ngelakuin apa aja gw kaga tau. En, dia udah gak percaya lagi ama gw, coz dia udah su’udzon aja kalo hubungan ini dilanjutin bakal jadi lebih buruk. Hipotesa yang udah membunuh karakter gw. Ahh.. capek gw nginget itu. Males banget udah..

16.01.10

En, apa yang terjadi pada tanggal 15 kemarin ternyata berbuntut domino effect yang membuah gw pengen bunuh diri hari itu juga. Kenapa enggak? Setelah seharian meratapi hal yang sesungguhnya nggak perlu gw ratapi itu, terjadi lagi kesialan lain.
Hari presentasi seismik. Hal yang gw males banget ngejalaninya. Bener juga ternyata. Presentasi gw remuk redam, plus video yang gw buat empat hari empat malam plus nggak tidur sehari en semua pengorbanan-pengorbanan itu udah kayak nggak ada artinya di hari ini. Nggak ada yang bisa disalahkan. Kalo pun ada yang disalahkan ya paling cuman gw. Iya, gw. Gw yang membuat semua ini berasa pil pahit yang menusuki nurani diri sendiri. Bangke!

Bangke! Satu kata yang paling cocok.

Video gw ternyata paling akhir, dengan predikat “sithik meneh juara”, walopun satu frase kecil, tapi rasanya udah kaya didera di hadapan banyak manusia itu. Sebenernya gw hanya mengolah input, dari sodara Bey yang mau gimana lagi harus ngebenerinnya. Emang, kualitasnya jauh banget dari punya Ali. Lagian, waktu itu Bey gak dateng lagi, tambah malu aku. Sial!

Gw gagal. Gagal ujian, gagal cinta, dan gagal karya. Abis sudah.

NB: buat yang baca en merasa ada di dalam tulisan ini, gw minta maaf, kalo gak gini, stress gw kaga hilang.

Komentar