Romie House Reunion (Part 1)

20.01.10

Liburan gini adalah momen paling gress untuk reunion. Reunion geng SMA. Nggak lain en nggak bukan adalah gw, Hafid (anak Hubungan Internasional), Romie (anak Statistik). En sebuah hal yang tidak terduga-duga bisa ketemu juga ama Wakhida (ank Teknik Perencanaan Kota dan Daerah) en Pram (anak Kartografi dan Penginderaan Jauh).

Once in a Blue Moon

Well, pertemuan dibuka dengan makan di burjo gak gitu enak di samping Ganti Namo, tapi apa yang gw inget di burjo ini adalah, burjo ini tempat dimana nantinya gw jadian. Hahaha.. lucu juga. Just out of topic. Abis makan di burjo itu, gw sih nggak maem, yang maem ya si Pram, Wakida, ama si Romie, sedang gw ama Hafid cuman minum es teh. Ternyata selama setahun ini banyak hal-hal yang gw lewatin, banyak canda tawa yang gw rindu.

Sedikit gw jelasin perkembangan mereka ber-empat: Pram, well masih sibuk ama praktikumnya di geografi, trus makin well aja sama hubungannya sama temen SMA gw, trus masih punya hobi nglimpe nggak di SMA nggak juga di kuliahan, trus masih demen sama yang namanya teknologi, trus punya temen curhat terpercaya, yakni wakida. Sedang, wakida, yang satu ini bener-bener manusia harapan bangsa, udah nerbitin buku komputer, en namanya sekarang berkibar-kibar di blantika perbukuan komputer, trus lagi dalam masalah yang sebelas duabelas sama kaya gw, trus lagi mau mulai fitness bareng romie en hafid, trus masih juga bosenan, tapi imannya kuat, gak selemah gw, hafid, ato pram. Hahaha… just kidding. Hafid, politikus dan sastrawan kelas bulu ini udah punya jam terbang tinggi jadi moderator sebuah perbincangan, hobinya melakukan research en menulis paper sosial, punya hobi baru yaitu ngerokok, punya gebetan yang nggak jelas siapa tau mau dinyanyiin kayak model aria ke zakia nurmala di fatwa pujangga sang pemimpi, trus juga baru dapet hibahan dari proyek apa gitu gw kaga tau. Lain lagi ama Romie, manusia luar biasa yang suka lari dari mainstream, hobinya main game, en penggemar teknologi kelas kakap, hobi juga liat sinetron, walo prestasinya kurang membanggakan, tapi nilai unknya itu yang gak bia digantikan.
Well, bali ke temat romie, lansung sholat, trus main game. Kebiasaan anak-anak ini adalah main game. Akut banget. Gw sebagai orang yang nggak bisa main game sadar diri dan beralih ke internet yang ada gratis di tempat romie. Lagi asyik-asyiknya searching tentang gereja gothic yang ada di sayidan, tiba-tiba lampu mendadak mati. Trus, mo gimana lagi, coz, diluar hujan. Entah ide darimana, yang ada kita berlima brmain SCRABBLE secara bergantian, dua kali game, satu kali dengan bahasa Indonesia, en satu game lagi pake bahasa inggris.

Seru juga ternyata main game pengolah kata ini dengan bahasa Indonesia. Yang ada ya keluar kata-kata gak jelas kayak: LIUR, RESAPI, MANI, CODOT, en beberapa istilah lain.. lucu aja.. en game ini dimenangkan oleh gw.. hahaha *victory MODE: ON*
Babak kedua udah mulai panas, romie menggantikan hafid. Hafid sekarang jadi juri sekaligus pegang kamus bahasa inggris versi Encarta. Wah, babak dua ini bener-bener membuat gw kalang-kabut, lha gimana enggak, gw selalu dapet huruf-huruf konsonan yang susah membentuk kata. Sial deh! Di awal pertandingan, kata-kata yang tercipta masih bagus-bagus, tapi sampe di akhir-akhir, kata-kata yang tercipta udah cuman singkatan-singkatan yang gak jelas.. mulai dari TZ, ZR, CA, VA, RI, NV, ITU, TJ, IE en lain-lain… situasi yang nggak memungkinkan gw menang, akhirnya cuman bisa ngumpulin 138 point en tampil sebagai juara empat di pertandingan kedua. Pram yang keluar sebagai pemenang dengan poin 195, disusul Romie dengan 188, trus Wakida dengan 158. Kata terbaik versi inggris adalah WAGON (romie), HERA (romie) ama JUNO (gw).



Hujan yang awet sepanjang pertandingan pun tinggal serintik-serintik, en karena gentian laper, kita ke burjo yang sama (lagi). Trus ngobrol-ngobrol tentang rencana nonton, pokoknya seru ajah, baca-baca buku hariannya romie…

Nggak kerasa aja kita udah tambah dewasa, udah banyak rintangan hidup ini kita lalui, semsa SMA dengan segala kepahitan. Masa yang banyak pahitnya daripada manisnya. Salah satu dari yang manis itu adalah punya temen-temen yang kayak kalian, peduli saat susah, karena kita sama-sama susah waktu itu.

21.01.10

Hari dimana harusnya bahagia, tapi ya udahlah..

Hari ini gw janji mau nonton sama Hafid en Romie. En akhirnya sampe sana kita nonton District 13 Ultimatum. Sebuah film yang keren menurut gw, karena pada awalnya gw piker cuman kaya District 9 yang menampilkan alien, yang ini bener-bener beda. Plus film ini berbahasa perancis. Padahal, di Hasil.Net aja film ini udah ada, dengan kualitas yang lumayan sih. Tapi, tetep gw tonton juga. Bagus banget dah – ya iya juga sih, coz suaranya maknyuss banget.

Film itu jadi membuat gw merasa jadi preman juga, gw jadi merasa jadi warga Banlieue 13 yang berani en nggak kenal takut, terbukti gw naik motornya asal-asalan, nggak peduli marka jalan, terobos ini itu. Dari XXI, walo si Romie udah jalan duluan, ternyata gw sampai di Toga Mas lebih dulu 5 menit. Wahahaha… seneng gw… padahal pake curang dikit, dari depan pom bensin deket toga mas sampe toga mas gw jalan di lajur lalu lintas yang ke selatan…. Edan.. gw baru pertama aja kek gitu..

En,, toga mas, tidak seperti biasanya, ternyata lagi ada perombakan sistem tata ruangnya. Kita jadi bingung. En, jalan sana jalan sini ternyata romie sama hafid udah punya aja apa yang mau mereka beli. Lha gw? Gw emang nggak niat beli kale..
Capek muter-muter, akhirnya dijajain Romie di Djendelo Café. Itu loh, café yang ada di atas toga mas tepat. Sebuah tempat yang cozy, cocok untuk ngedate… Ups, jangan bilang ngedate ah.. lagi sensi… hehe. Biasanya sih gw kalo kesini pesennya Manunggaling Kawula Gusti, tapi waktu itu gw pesen apa juga gw lupa namanya, pokoknya es kopi dengan vanilla ice cream mengapung di atasnya seharga 8000 rupiah, hafid minum kopi hitam biasa seharga 6000, en Romie pesen suatu hal yang pastinya gak mau sama, yakni Anoman Binan, semacam vanilla ice beradu dengan kopi dibagian mananya juga gw kaga tau, pokoknya seharga 11000.

Suasana hujan di luar membuat suasana semakin asyik. Obrolan en gossip pun jadi bahan. Itulah rangkaian dua hari reuni gw ama temen-temen SMA.. untuk saat ini sih..
NB : malemnya gw ke toga mas lagi, beli buku The Lost Symbol…. Mantaappp!!!

Komentar

Pram mengatakan…
seandainya time machine dijual di carefour, aq bakal beli satu berapapun harganya, dan kembali ke kehidupan 4 tahun yang lalu....the 1st day i "met" her...

sialan tiba2 jadi kangen masa2 SMA
Anonim mengatakan…
ra mungkin ono,cuk!

selamat jika kita nonton lagi,..
nachos akan kubelikan sebagai persembahan karena setelah aku mbaca,aku mbrambangi..
(pas awal2e tok, bar kui pas ceritane mung lucu)